sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
Kamis, 31 Okt 2019 09:06 WIB

Mark Zuckerberg masih tak mau larang iklan politik di platformnya

CEO Facebook, Mark Zuckerberg mengatakan bahwa dia lebih memilih kebebasan berekspresi dari pada melakukan pemblokiran.

Mark Zuckerberg masih tak mau larang iklan politik di platformnya
Pixabay

Baru-baru ini, para pegawai Facebook melontarkan sebuah petisi untuk perusahaan tersebut. Hal ini dikarenakan di Facebook saat ini masih banyak iklan berbau politik, yang berisi berita bohong dan ujaran kebencian.

Namun tampaknya, meski sudah mendapatkan teguran dari banyak pihak, baik dari dalam dan luar perusahaan, CEO Facebook Mark Zuckerberg masih ingin terus menampilkan iklan berbau politik di platform mereka.

CEO Mark Zuckerberg membahas topik tersebut selama panggilan pendapatan Q3 2019 Facebook beberapa waktu lalu. Dia mengatakan tidak setuju dengan kritik yang mengklaim perusahaan tidak akan melarang iklan kontroversial ini karena yang mereka pedulikan hanyalah uang.

Zuckerberg mengatakan iklan politik hanya mewakili kurang dari 0,5 persen dari pendapatan Facebook tahun ini, mencatat bahwa denda USD5 miliar FTC 10 kali lebih mahal dari pendapatan mereka, seperti lapor Engadget (31/10).

Dia menambahkan bahwa meskipun mungkin lebih mudah bagi Facebook untuk "memilih jalur yang berbeda", lebih penting bagi dirinya untuk membela kebebasan berbicara dan kebebasan berekspresi.

"Kita harus berhati-hati dalam mengadopsi lebih banyak aturan yang dapat membatasi apa yang orang katakan," kata Mark Zuckerberg. "Saya pikir politisi tidak disensor."

Pernyataan Zuckerberg datang dari langkah TikTok dan Twitter untuk menghentikan semua iklan politik berbayar di layanan mereka. Dan hal ini disindir oleh CEO Twitter, Jack Dorsey beberapa waktu lalu.

"Misalnya, tidak kredibel bagi kita untuk mengatakan: 'Kami sedang bekerja keras untuk menghentikan orang dari bermain-main dengan sistem kami untuk menyebarkan informasi yang menyesatkan'," kata Dorsey.

"Tetapi jika seseorang membayar kami untuk menargetkan dan memaksa orang untuk melihat iklan politik mereka, yah, mereka dapat mengatakan apa pun yang mereka inginkan!"

Diketahui, Twitter telah telah memblokir iklan politik sejak pemilihan presiden AS 2016, ketika Facebook ‘digunakan’ oleh Rusia untuk menabur perselisihan di antara orang Amerika. Twitter berjanji untuk menggandakan pemberantasan penyebaran informasi yang salah.

Namun, pada saat yang sama, Facebook memungkinkan politisi untuk secara eksplisit menggunakan iklan untuk berbohong tentang saingan mereka. Zuckerberg mengatakan ini bukan "perhitungan politik" dan Facebook tidak berusaha menenangkan suara-suara konservatif ini tentang melindungi nilai-nilainya pada kebebasan berekspresi.

Terlepas dari kontroversi yang tak ada habisnya ini, Facebook terus menghasilkan miliaran dolar dari tahun ke tahun. Dan hari ini mereka mengumumkan pendapatan sebesar USD17,7 miliar selama kuartal ketiga 2019, yang merupakan peningkatan 28 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Selain itu, basis pengguna Facebook masih terus bertambah: pengguna aktif harian dan bulanan masing-masing 1,6 dan 2,4 miliar pada Q3 2019. Keduanya mencatatkan kenaikan sebesar 8 persen dari tahun ke tahun.

Secara keseluruhan, kata Zuckerberg, sekitar 2,8 miliar orang sekarang menggunakan setidaknya satu aplikasi dari gruo Facebook, mencakup Instagram dan WhatsApp.

Share
×
tekid
back to top