sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id oppo
Jumat, 14 Des 2018 19:24 WIB

Asus Designo MZ27AQ, unggulkan desain dan audio

Spesifikasi monitor berukuran 27 inci ini meliputi resolusi panel layar IPS 2.560 x 1.440 piksel, kecerahan 350 cd/㎡, response times 5 ms, tata suara 2.1 channel dan lain-lain.

Asus Designo MZ27AQ, unggulkan desain dan audio

Performa

Asus menggunakan panel IPS untuk monitor Designo MZ27AQ. Sebagai pengingat, In-Plane Switching (IPS) hadir untuk mengatasi panel berteknologi Twisted Nematic (TN). Panel IPS melibatkan pengaturan dan perpindahan molekul kristal cair (liquid crystal) di antara substrat kaca, sangat mirip layaknya panel TN. Namun ketimbang kristal cair berubah menjadi formasi vertikal, kristal cair yang ada panel IPS masih berada dalam orientasi paralel.

Berhubung kristal cair masih dalam orientasi paralel, terjadi minim paparan cahaya dalam kumpulan kristal cair pada panel IPS ketimbang panel TN. Hal tersebut menjadikan panel IPS mengusung sudut pandang sangat lebar dengan rata-rata sudut pandang sebesar 178 derajat.

Lantaran menggunakan panel berteknologi IPS, saya melihat performa warna di layarnya tidak menurun meski saya lihat dari samping. Saya mengujinya menggunakan HD HQV Benchmark via Blu-ray player yang terhubung ke monitor dengan kabel HDMI.

Pengujian benchmark tersebut memiliki beberapa rintangan yang harus dilangkahi. Rintangan pertama adalah HD Noise Reduction. Monitor ini tidak lolos saat dicoba menjalaninya karena terlalu banyak menampilkan gangguan grain. Pengujian kedua adalah Video Resolution Loss Test. Sayangnya, monitor ini juga tidak terlalu baik ketika menjalaninya karena ada gangguan flicker di sudut-sudut layar. Selanjutnya adalah uji coba Diagonal Filter, di sini akan ada sebuah garis yang berputar-putar sehingga akan menampilkan seberapa andal monitor ketika menyodorkan garis miring. Selama menjalankan pengujian, monitor performa cukup bagus dengan gangguan kerutan garis terjadi pada sudut kemiringan 10 derajat.

Selain pengujian berbasis benchmark, saya juga menonton film untuk mengetahui performa real-nya. Film yang saya tonton adalah Avatar. Ketika intro 20th Century Fox di awal-awal film, warna kuning yang disodorkannya memang cerah, tetapi kurang ‘wah’. Selanjutnya film menampilkan adegan gelap dicampur dengan monolog. Sampai di sini, keluhan saya berada pada distribusi lampu latar LED yang kurang baik karena ada bocoran cahaya di empat sudut layar. Performa warna hitam juga tidak pekat, malah lebih ke arah warna abu-abu.

Detil yang disodorkan juga tidak terlalu baik ketika menampilkan daun-daun di hutan planet pandora. Kabar baiknya adalah warna yang dihasilkan terbilang baik walau tidak istimewa, terutama pada warna primer dan sekunder. Performa gerakan cepat dapat ditangani dengan baik ketika Toruk Makto terbang melesat cepat.

Saya juga memainkan gim The Witcher 3: Wild Hunt lewat MZ27AQ. Hal-hal yang kurang ketika saya menguji menggunakan benchmark tidak tampak di sini. Detil yang dihasilkan sangat tajam dan terbukti lewat tampilan rumput-rumput yang bergoyang terhembus angin. Setiap helai rumput tersebut terlihat jelas. Ayunan pedang Geralt ketika melawan musuh pun tidak terlalu terganggu oleh gangguan blur.

Kini saatnya membicarakan audio. Spesifikasi teknis yang dimiliki sistem audio ini adalah 6 watt untuk masing-masing speaker kiri dan kanan, serta 5 watt untuk subwoofer.

Performa yang diberikan speaker tersebut terbilang bagus. Pemisahan frekuensi terdengar tidak saling mendominasi. Efek surround tidak hanya memperlebar suara, tetapi juga dapat mensimulasikan arah datangnya suara. Ini terbukti ketika jagoan di The Witcher 3 melewati kerumunan orang sedang berbicara maupun sedang berlari karena dikejar serigala.

Sayangnya subwoofer milik MZ27AQ tidak hanya murni menyalurkan efek suara bass. Saya mendengar subwoofer juga mengeluarkan frekuensi lain, seperti hembusan angin dan suara orang. Oleh karena itu saya meletakkan subwoofer di bagian tengah-tengah monitor agar tata suara surround tidak bercampur dengan suara mono dari subwoofer.

Efek simulasi surround masih dapat saya rasakan hingga jarak 1,5 meter dari monitor. Jika menonton lebih dari jarak tersebut, yang saya dengar dari output suara ketika bermian gim atau menonton film hanyalah stereo.

Kesimpulan

Dengan dibalut desain elegan serta performa suara yang cukup bagus, monitor ini jadi pelengkap konten multimedia. Bisa juga untuk meningkatkan nilai estetika ruangan di rumah. Kelemahannya terlihat saat melakukan benchmark. Tetapi kelemahan tersebut dapat tertutupi saat menjalankan konten non-benchmark. Alangkah lebih baik jika subwoofer hanya menyalurkan suara frekuensi rendah agar tidak harus diletakkan di tengah monitor. Mudah-mudahan Asus dapat memperbaiki performa subwoofer di model mendatang.

Untuk memboyong pulag Asus Designo MZ27AQ, perlu menyiapkan kocek sebesar Rp5.200.000.

 
Asus Designo MZ27AQ
Bagus ...
  • Layar menawan
  • Suara oke
  • Layar anti pantul
Kurang ...
  • Terdapat kebocoran backlight LED di layar
  • Subwoofer tidak sepenuhnya menampilkan frekuensi rendah
  • Warna hitam kurang pekat
Share
×
tekid
back to top