sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id acer
Rabu, 08 Mei 2024 09:09 WIB

Mengungkap perbedaan: Dolby Audio vs Dolby Atmos dalam pengalaman home theater

Dolby membuat banyak teknologi digital dan berpotensi membingungkan orang yang mencari solusi soundbar atau home theater.

Mengungkap perbedaan: Dolby Audio vs Dolby Atmos dalam pengalaman home theater

Dolby Atmos adalah salah satu fitur home audio yang paling banyak dicari. Teknologi audio yang imersif memungkinkan sistem speaker menciptakan saluran tinggi dan samping virtual, yang menipu telinga kita dengan berpikir bahwa suara datang dari sekitar ruangan, bukan dari depan Anda. Pada dasarnya, Dolby Atmos membuat kita seperti sedang berada dalam film, bukan menontonnya.

Namun, Dolby membuat banyak teknologi digital dan berpotensi membingungkan orang yang mencari solusi soundbar atau home theater. Misalnya, Dolby Audio, yang sering kita lihat di kotak dan halaman produk, bukanlah Dolby Atmos. Bahkan, mirip saja tidak. Dilansir dari Gear Patrol, berikut adalah perbedaan Dolby Atmos dan Dolby Audio.

Pengertian Dolby Audio

Dolby Audio adalah teknologi audio 2D yang memberikan sejumlah peningkatan pada apa pun yang kamu tonton — baik itu acara olahraga, streaming film, atau bahkan DVD atau Blu-ray — sehingga secara umum terdengar lebih baik. Misalnya, secara otomatis menambahkan detail sehingga kamu dapat mendengar dialog dengan lebih baik.

Dolby Audio juga menyesuaikan volume sehingga ketika ada adegan berubah dengan cepat atau bahkan berpindah antar saluran, kamu tidak beralih dari nada tertinggi ke nada terendah ekstrem (atau sebaliknya).

Pengertian Dolby Atmos

Dolby Atmos adalah teknologi imersif 3D yang memungkinkan speaker atau sistem speaker mengelabui otak kita dengan mengira bahwa suara berasal dari sekitar. Ini pada dasarnya meniru efek menonton film di bioskop, seolah-olah speaker ditempatkan di sekitar kita, meskipun sebenarnya tidak.

Hal penting yang perlu diperhatikan tentang Dolby Atmos adalah semua yang ada di rangkaian audio harus mendukungnya atau kamu tidak akan mendapatkan efek yang imersif. Jadi jika kamu menonton film di rumah, soundbar, televisi, dan sumber konten— baik itu film dari layanan streaming seperti Netflix atau Disney+ Hotstar, atau cakram fisik seperti DVD atau Blu-ray — semuanya harus mendukung Dolby Atmos.

Hal baiknya adalah Dolby ingin menyebarkan Atmos dan telah melisensikan teknologinya ke banyak sistem home theater dan soundbar, serta headphone dan TV. Banyak layanan streaming, seperti Netflix, Disney+, Apple TV+, dan Amazon Prime Video juga mendukung konten Atmos tambahan.

Layanan streaming yang mendukung Dolby Atmos

Jika kamu melakukan streaming acara atau film dari layanan seperti Netflix, Apple TV, Disney+, Amazon Prime Video, atau Max, kemungkinan besar kamu dapat menemukan konten yang mendukung Dolby Atmos. Sebagian besar layanan streaming ini sebenarnya akan menampilkan ikon Atmos untuk menunjukkan bahwa program tertentu mendukung Atmos.

Atmos jelas lebih mapan di bidang home theater dan itulah mengapa ada banyak sekali soundbar dan sistem home theatre yang mendukungnya; sebagian besar film dan acara saat ini juga mendukungnya.

Ada banyak musik yang juga di-render untuk Dolby Atmos, tetapi lagu-lagu ini tidak mudah untuk didengarkan. Alasan utamanya adalah hanya ada tiga layanan streaming musik yang mendukung lagu Dolby Atmos. Mereka adalah Apple Music, Amazon Music Unlimited, dan Tidal. Jadi jika kamu pendengar Spotify, maka belum bisa menikmatinya.

Saat menggunakan salah satu layanan tersebut yang mendukung musik yang di-render untuk Dolby Atmos, kamu sering kali dapat mengetahui apakah lagu tersebut mendukungnya dengan melihat ikon “Dolby Atmos”.

Speaker yang mendukung Dolby Atmos

Pada tahun 2024, banyak speaker yang mendukung Dolby Atmos. Bahkan, sebagian besar soundbar kelas menengah dan atas serta sistem home theater semuanya mendukung Dolby Atmos. Satu-satunya yang tidak memilikinya adalah opsi yang lebih ramah anggaran— di bawah $300 (Rp4,8 juta) — karena mereka tidak memiliki speaker yang diperlukan untuk memutar konten yang imersif. Meski begitu, tidak semua konten Dolby Atmos diputar dengan cara yang sama.

Soundbar, sistem home-theatre, dan speaker Dolby Atmos nirkabel terbaik semuanya memiliki driver yang mengarah ke atas, yang lebih mampu menciptakan saluran tinggi dan samping virtual sehingga berfungsi lebih baik dalam mengelabui telinga kita dengan mengira bahwa suara datang dari segala arah: dari kiri, kanan, tengah dan atas.

Ada semakin banyak speaker dan soundbar yang mendukung Dolby Atmos yang tidak memiliki driver yang mengarah ke atas. Sonos Beam (Gen 2) adalah salah satu contohnya. Paket Atmos yang disediakan Dolby kepada produsen speaker dan soundbar cukup pintar untuk mengetahui jenis sistemnya — baik itu soundbar 2.0 saluran atau sistem home-theater 7.1.2 — dan kemudian merender audio Atmos sehingga terdengar terbaik . Namun suaranya tidak akan pernah sebagus atau sehebat saat bermain di speaker dengan driver yang mengarah ke atas.

Mengenai speaker nirkabel mandiri, pilihannya lebih sedikit. Tidak ada speaker portabel yang dapat memutar Dolby Atmos melalui Bluetooth. (Segalanya sedikit berbeda ketika berhubungan dengan headphone nirkabel, karena headphone ini harus mendukung Atmos.)

Ada beberapa speaker nirkabel yang dapat memutar Dolby Atmos melalui Wi-Fi, dan semakin umum jenis speaker nirkabel ini dioptimalkan untuk Dolby Atmos. Sonos Era 300 dan HomePod (Generasi ke-2), misalnya, keduanya memiliki driver yang unggul dan dapat memainkan Dolby Atmos dengan cara yang sangat imersif.

Share
×
tekid
back to top