sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id acer
Selasa, 14 Nov 2023 09:08 WIB

Tahun depan pengguna iPhone bisa instal aplikasi tanpa lewat App Store

Apple dikabarkan akan mengizinkan sideloading di iPhone dimulai dengan iOS 17.2 pada tahun depan. .

Tahun depan pengguna iPhone bisa instal aplikasi tanpa lewat App Store

Apple adalah salah satu perusahaan terbesar di dunia, ia memiliki kekuatan ekonomi yang melampaui banyak negara. Namun, hal ini pun tidak membuat raksasa teknologi tersebut tidak mematuhi peraturan dan pengawasan.

Misalnya, menyusul keputusan Uni Eropa tahun lalu, Apple meninggalkan port Lightning dan mulai menggunakan port USB-C di seri iPhone 15. Kini, karena pengaruh UE lainnya, perusahaan tersebut mengalah pada salah satu pendirian utamanya. Dilansir dari Gizmochina (14/11), mulai tahun depan APK dapat diinstal di iPhone.

Melewati Google dan menginstal aplikasi menggunakan APK mungkin tidak sulit bagi pengguna Android. Namun, bagi pengguna iPhone, hal ini tidak sesederhana itu karena mereka selalu terikat oleh aturan Apple dan tidak ada alternatif lain selain App Store. Namun segera, menginstal APK di iPhone akan menjadi kenyataan.

Untuk memperjelas, “menginstal APK di iPhone”, berarti menggunakan terminologi yang sudah dikenal. Namun, APK adalah singkatan dari Android Package Kit dan merupakan jenis file khusus untuk platform Android. Jadi, secara teknis, menginstal APK di iPhone tidak memungkinkan. APK yang setara dengan iOS adalah IPA, format file yang digunakan untuk mendistribusikan aplikasi iOS. Mirip dengan APK, IPA berisi kode aplikasi, gambar, dan resource lainnya.

Istilah untuk menginstal aplikasi di luar App Store resmi disebut sideloading. Undang-Undang Pasar Digital, yang disahkan oleh Uni Eropa pada tanggal 1 November 2022, memungkinkan pengguna Apple untuk melakukan tindakan yang disebut sebagai “menginstal APK di iPhone.”

Seperti disebutkan sebelumnya, undang-undang tersebut sudah berlaku, artinya Apple kini wajib menerapkannya. Namun, perusahaan telah meminta tambahan waktu, dengan alasan sistemnya belum siap. UE telah menerima permintaan ini dengan syarat fitur tersebut akan diperkenalkan paling lambat pada pembaruan iOS 17.2 pada tahun 2024.

Tentu saja Apple punya pilihan untuk tidak mematuhi aturan Uni Eropa. Namun, hal ini dapat mengakibatkan denda sebesar 20% dari pendapatan globalnya. Kegagalan untuk membayar denda ini dapat mengakibatkan sanksi seperti larangan penjualan di Eropa. Oleh karena itu, Apple tidak punya pilihan lain. Namun mengapa Apple menentang sideloading?

Gangguan terhadap perekonomian App Store dapat menjadi faktor yang signifikan. Apple mungkin berpendapat potensi kerentanan keamanan sebagai alasannya, mengklaim bahwa iPhone lebih aman daripada Android karena desain sistem tertutupnya. Jika semua orang mulai memasang aplikasi dari sumber eksternal, hal ini dapat berubah. Namun kenyataannya sedikit berbeda.

Raksasa teknologi ini saat ini mengambil komisi 15% hingga 30% dari pendapatan semua aplikasi di App Store. Baik jika kamu membeli diamond dalam game atau berlangganan layanan, sebagian akan masuk ke Apple. Kini, pengembang aplikasi mungkin dapat mengubah hal ini dan menghindari apa yang disebut “Pajak Apple”. Namun, membuka pintu bagi instalasi bajakan juga dapat memperumit masalah bagi pengembang aplikasi.

Share
×
tekid
back to top