sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
Senin, 09 Jan 2023 10:06 WIB

Teleskop James Webb tampilkan galaksi mirip Bima Sakti lebih cepat dari perkiraan

Teleskop luar angkasa James Webb berhasil menampilkan galaksi yang mirip dengan Bima Sakti lebih awal dari yang diperkirakan oleh peneliti.

Teleskop James Webb tampilkan galaksi mirip Bima Sakti lebih cepat dari perkiraan
Source: New Atlas

Teleskop luar angkasa James Webb terus menyelidiki ruang dan waktu yang lebih dalam daripada observatorium lainnya. Sekarang, instrumen tersebut telah menemukan galaksi dengan struktur seperti Bima Sakti yang berjarak 11 miliar tahun cahaya. Ini menimbulkan pertanyaan tentang pemahaman kita tentang formasi galaksi.

Di alam semesta modern kita, sekitar dua pertiga dari semua galaksi spiral adalah “palang”, yang berarti mereka memiliki struktur besar yang menyerupai batang yang menembus pusatnya. Ini terdiri dari gas dan debu yang disalurkan dari jangkauan luar galaksi ke intinya, memicu formasi bintang dan pertumbuhan lubang hitam supermasif.

“Batang memecahkan masalah rantai pasokan di galaksi,” kata Shardha Jogee, penulis studi tersebut. “Sama seperti kita perlu membawa bahan mentah dari pelabuhan ke pabrik-pabrik di pedalaman yang membuat produk baru, sebuah batang dengan kuat mengangkut gas ke wilayah pusat di mana gas tersebut dengan cepat diubah menjadi bintang baru dengan kecepatan biasanya 10 hingga 100 kali lebih cepat daripada sisa galaksi.”

Secara umum diperkirakan bahwa batang-batang tersebut muncul pada tahap tertentu dalam evolusi galaksi spiral, saat mereka mendapat semacam “kematangan”. Studi telah menemukan bahwa persentase galaksi dengan 'batang' lebih minim kesempatan untuk dilihat, dan diperkirakan bahwa sebelum titik tertentu seharusnya tidak ada galaksi ‘palang’ di alam semesta, karena tidak ada cukup waktu untuk mereka berkembang.

Dilansir dari New Atlas (9/1), sekarang teleskop luar angkasa James Webb telah menepis anggapan itu. Observatorium ini dirancang untuk melihat lebih jauh ke masa lalu daripada sebelumnya, berkat cermin utamanya yang besar, sementara instrumen inframerahnya memungkinkannya mengintai melalui debu yang mengaburkan teleskop cahaya tampak seperti Hubble.

Untuk studi baru, James Webb memeriksa serangkaian galaksi jauh yang sebelumnya diamati oleh Hubble, untuk melihat apakah bisa mendeteksi detail baru dalam strukturnya. Dan benar saja, batang-batang terlihat jelas di beberapa di antaranya, yang sebelumnya hanya tampak seperti noda melingkar.

“Saya melihat data ini sekali saja, dan saya berkata, ‘Kami membatalkan yang lainnya!’” kata Jogee. “Batang yang hampir tidak terlihat dalam data Hubble baru saja muncul di gambar James Webb, menunjukkan kekuatan luar biasa teleskop untuk melihat struktur yang mendasari galaksi.”

Hasilnya? Galaksi-galaksi itu berjarak antara 8 dan 11 miliar tahun cahaya, yang berarti mereka tumbuh ke tahap lanjut lebih cepat dari yang diperkirakan. Ini bisa mengubah pemahaman kita tentang evolusi galaksi secara umum. Di makalah mendatang, tim berencana untuk menguji berbagai model evolusi galaksi untuk menemukan yang paling sesuai dengan pengamatan baru.

Share
×
tekid
back to top