sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id acer
Kamis, 30 Nov 2023 21:06 WIB

Survei: mobil bensin lebih dapat diandalkan dari mobil listrik

Menurut data Consumer Reports, kendaraan listrik jauh lebih tidak dapat diandalkan dibandingkan mobil bertenaga bensin atau diesel.

Survei: mobil bensin lebih dapat diandalkan dari mobil listrik

Consumer Reports (CR) telah menerbitkan peringkat ekstensif mengenai keandalan kendaraan, dan hasilnya menunjukkan bahwa kendaraan listrik dan plug-in hybrid kurang dapat diandalkan. Survei tersebut mengatakan kendaraan listrik mengalami 79% lebih banyak masalah pemeliharaan dibandingkan kendaraan berbahan bakar bensin atau diesel, sementara kendaraan plug-in hybrid memiliki 146% lebih banyak masalah.

Masalah-masalah tersebut menggambarkan kesulitan yang semakin besar dalam industri ini dengan teknologi yang relatif baru ketika suhu bumi mencapai rekor tertinggi, dan para ilmuwan memperingatkan akan semakin dekatnya tenggat waktu untuk menggagalkan bencana iklim global.

Dilansir dari Engadget (30/11), lembaga tersebut mensurvei anggota CR tentang masalah perjalanan mereka selama setahun terakhir, dan mengumpulkan data tentang 330.000 kendaraan. Data publikasi ini mencakup model dari tahun 2000 hingga 2023, serta beberapa model tahun 2024 (yang diluncurkan lebih awal).

CR mempelajari 20 “area masalah”, termasuk masalah yang relatif kecil seperti rem yang berdecit atau trim interior yang rusak dan masalah yang lebih banyak terkait transmisi, mesin, atau baterai mobil listrik. Jumlah area potensi masalah berbeda-beda berdasarkan jenisnya: kendaraan bermesin pembakaran internal (ICE) memiliki 17 unit, kendaraan listrik memiliki 12 unit, kendaraan hybrid tradisional memiliki 19 unit, dan kendaraan plug-in hybrid memiliki 20 unit.

Publikasi tersebut menggabungkan data dengan pengujian lintasannya sendiri, hasil survei kepuasan pemilik, dan informasi keselamatan. Kemudian dirata-ratakan untuk memberikan skor numerik pada setiap merek (nilai maksimal 100).

Kendaraan hybrid non-plugin mendapat nilai bagus, dan survei menunjukkan bahwa kendaraan ini mengalami permasalahan 26% lebih sedikit dibandingkan kendaraan bertenaga gas dan diesel. CR menyoroti merek-merek paling andal di bidang tersebut, termasuk Lexus UX dan NX Hybrid serta Toyota Camry Hybrid, Highlander Hybrid, dan RAV4 Hybrid.

Plug-in hybrid (PHEV) tidak dapat menikmati peringkat tersebut. Sebaliknya, daftar titik masalah yang lebih panjang justru menyebabkan 146% lebih banyak masalah dibandingkan kendaraan bertenaga bahan bakar tradisional. Kendaraan tipe ini termasuk Chrysler Pacifica, yang mendapat skor buruk 14 dari 100, dan Audi Q5.

Namun, beberapa PHEV terhindar dari ekspektasi kategori tersebut, termasuk yang “menonjol” seperti Toyota RAV4 Prime dan Kia Sportage. Beberapa lainnya, termasuk BMW X5, Hyundai Tucson dan Ford Escape, mendapat nilai “rata-rata” dalam hal keandalan.

Mobil dan SUV yang sepenuhnya listrik, kendaraan yang ingin dipenuhi oleh banyak pembuat mobil di dealer mereka pada tahun 2030, memiliki skor rata-rata yang biasa-biasa saja: masing-masing 44 dan 43. Pickup listrik, yang merupakan teknologi terbaru, mungkin secara mengejutkan mendapat skor lebih buruk dengan rata-rata 30.

Lexus menjadi yang teratas di antara merek mobil listrik. Semua kecuali satu modelnya mendapat skor di atas rata-rata atau lebih baik dalam peringkat CR. Dan satu-satunya pengecualian, NX, masih memiliki skor rata-rata. Toyota juga meraih kinerja baik, termasuk SUV 4Runner, yang digambarkan CR sebagai “salah satu model paling andal dalam survei.” Namun, pikap Tundra listriknya mendapat nilai buruk. EV lain dengan skor di atas rata-rata termasuk RDX dan TLX Acura.

Di sisi lain, Tesla memiliki skor keseluruhan di peringkat menengah (bersama merek seperti Chevrolet, Buick, Ram, Cadillac, dan Dodge). CR mengatakan powertrain kendaraan listrik milik perusahaan yang dipimpin Elon Musk ini cenderung memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan produsen mobil tradisional. Namun, Ars Technica mencatat bahwa skor keandalan Tesla lebih bermasalah dengan hal-hal seperti bodywork, cat/trim, dan sistem iklim.

Secara regional, produsen mobil di Asia menikmati skor rata-rata tertinggi dalam survei tersebut, yakni sebesar 63. Perusahaan-perusahaan Eropa berada di urutan kedua dengan rata-rata 46, sementara merek-merek AS merosot dengan skor yang agak mengecewakan yaitu 39.

Share
×
tekid
back to top