sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id samsung
Senin, 13 Mei 2024 09:02 WIB

Qualcomm tidak berharap keuntungan dari Huawei

Menyusul larangan ekspor chip AS baru-baru ini, Qualcomm menyatakan dalam pengajuan keuangannya bahwa mereka tidak mengharapkan pendapatan produk apa pun dari Huawei.

Qualcomm tidak berharap keuntungan dari Huawei

Menyusul larangan ekspor chip AS baru-baru ini, Qualcomm menyatakan dalam pengajuan keuangannya bahwa mereka tidak mengharapkan pendapatan produk apa pun dari Huawei setelah tahun 2024.

Dilansir dari Gizmochina (13/5), Departemen Perdagangan AS mencabut lisensi Qualcomm untuk memasok “4G dan produk sirkuit terintegrasi tertentu lainnya” termasuk “produk WiFi” kepada Huawei dan afiliasinya serta subsidi.

Langkah ini dilakukan setelah perusahaan-perusahaan Amerika seperti Qualcomm dilarang menjual chip 5G-nya ke Huawei karena larangan perdagangan AS yang diberlakukan pada tahun 2019. Kini, dengan larangan baru ini, Qualcomm pada dasarnya tidak dapat menyediakan produk utamanya, chipset ponsel pintar ke Tiongkok.

Intel juga terkena dampak larangan terbaru ekspor chip ke Huawei. Meskipun Intel mengklarifikasi bahwa pencabutan tersebut berlaku untuk “lisensi tertentu untuk ekspor barang-barang yang berhubungan dengan konsumen” kepada pelanggannya di Tiongkok.

Karena larangan tersebut menargetkan barang-barang yang berhubungan dengan konsumen, kemungkinan besar Intel tidak akan memasok chip untuk laptop ke Huawei. Namun, pihaknya tetap dapat mengekspor chip untuk aplikasi non-konsumen, seperti yang digunakan di server pusat data.

Menanggapi larangan tersebut, Kementerian Luar Negeri Tiongkok sangat keberatan, dengan menyatakan bahwa Tiongkok dengan tegas menentang Amerika Serikat yang memperluas konsep keamanan nasional dan menyalahgunakan kontrol ekspor untuk menekan perusahaan Tiongkok secara tidak adil.

Huawei telah berada di bawah pengawasan AS sejak tahun 2019 ketika pertama kali dimasukkan dalam daftar larangan perdagangan. Hal ini mencegah perusahaan-perusahaan Amerika menjual teknologi mereka, termasuk chip 5G, kepada raksasa perusahaan teknologi Tiongkok.

Selanjutnya pada tahun 2020, AS mengamanatkan bahwa perusahaan asing yang menggunakan peralatan pembuat chip Amerika harus mendapatkan lisensi sebelum menjual semikonduktor ke Huawei. Lisensi ini kini telah dicabut untuk Qualcomm dan Intel.

Share
×
tekid
back to top