sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id acer
Senin, 15 Apr 2024 19:06 WIB

Huawei bangun pabrik R&D senilai Rp26 triliun demi chip buatan sendiri

Huawei, raksasa teknologi Tiongkok, mengambil langkah berani untuk mencapai kemandirian dalam pengembangan chip.

Huawei bangun pabrik R&D senilai Rp26 triliun demi chip buatan sendiri

Huawei, raksasa teknologi Tiongkok, mengambil langkah berani untuk mencapai kemandirian dalam pengembangan chip. Dilansir dari Gizmochina (15/4), perusahaan tersebut sedang membangun fasilitas penelitian dan pengembangan (R&D) semikonduktor besar-besaran di Shanghai dengan investasi sebesar $1,66 miliar (Rp26,8 triliun).

Pabrik penelitian dan pengembangan ini merupakan landasan rencana besar Huawei untuk menghilangkan ketergantungannya pada pembuat chip asing. Perusahaan ini secara agresif merekrut talenta terbaik untuk mempercepat prosesnya.

Laporan menunjukkan bahwa mereka menawarkan paket kompensasi yang menguntungkan, yang dilaporkan dua kali lipat dari yang diberikan oleh pembuat chip lokal.

Selain itu, Huawei dikatakan telah berhasil merekrut insinyur dengan pengalaman luas dari para pemimpin industri seperti ASML, Applied Materials, Lam Research, TSMC, Intel, dan Micron.

Namun, mencapai swasembada pengembangan chip harus mengorbankan kesejahteraan karyawan. Menurut seorang insinyur chip yang tidak disebutkan namanya, lingkungan kerja di Huawei “brutal.”

Hal ini dilaporkan jauh melampaui budaya kerja “996” yang sudah menuntut (bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari seminggu). Sebaliknya, karyawan mungkin harus menghadapi jam kerja “007” – bekerja sepanjang waktu, tujuh hari seminggu, tanpa istirahat.

Meskipun gaji dan insentif yang tinggi mungkin menarik bagi sebagian orang, budaya kerja yang intens seperti itu akan membuat karyawan lelah. Sampai-sampai sang insinyur berkata, “Kontraknya akan berlangsung selama tiga tahun, [tetapi] sebagian besar orang tidak dapat bertahan sampai perpanjangan.”

Saat ini, Huawei mengandalkan SMIC untuk chip Kirin 5nm yang akan datang, dengan komersialisasi diharapkan akhir tahun ini. SMIC juga secara mandiri mengembangkan kemampuan produksi chip 3nm sendiri untuk Huawei.

Mengingat kolaborasi yang sedang berlangsung ini, SMIC kemungkinan akan tetap menjadi mitra penting bagi Huawei di masa mendatang, setidaknya hingga pabrik penelitian dan pengembangan mereka mencapai kapasitas produksi penuh.

Share
×
tekid
back to top