sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id samsung
Kamis, 28 Mar 2024 16:07 WIB

Emo, Robot yang bisa menebak kapan manusia akan tersenyum

Para peneliti di Universitas Columbia di New York memperkenalkan "Emo", sebuah robot yang mampu memprediksi dan meniru ekspresi wajah manusia.

Emo, Robot yang bisa menebak kapan manusia akan tersenyum
Sumber: newscientist

Di era dimana kecerdasan buatan semakin menyerupai kemampuan manusia dalam berbicara, interaksi dengan robot fisik seringkali masih terasa canggung dan kurang alami. Tetapi sekarang, para peneliti di Universitas Columbia di New York telah mengembangkan sebuah terobosan yang diharapkan dapat merubah paradigma ini. Mereka memperkenalkan "Emo", sebuah robot yang mampu memprediksi dan meniru ekspresi wajah manusia dengan presisi yang menakjubkan.

Dilansir dari newscientist.com (28/3), robot Emo bukanlah sekadar mesin logis yang bergerak tanpa ekspresi. Sebaliknya, ia dilengkapi dengan kamera resolusi tinggi di bola matanya dan kulit plastik fleksibel yang mampu meniru gerakan-gerakan halus wajah manusia. Dengan menggunakan 23 motor terpisah yang terpasang di wajahnya, Emo mampu menyesuaikan ekspresinya dengan cepat dan akurat.

Salah satu fitur paling menonjol dari Emo adalah kemampuannya untuk memprediksi kapan seseorang akan tersenyum, bahkan sebelum mereka melakukannya. Dengan memanfaatkan dua jaringan saraf yang terintegrasi, robot ini mampu "membaca" ekspresi wajah manusia dan menirunya dalam hitungan detik. "Saya adalah seorang ahli robot yang jaded, tetapi saya tersenyum melihat robot ini," kata Hod Lipson, seorang peneliti di balik proyek ini.

Proses pengembangan Emo melibatkan pelatihan jaringan saraf dengan menggunakan ribuan video dari platform seperti YouTube, di mana orang-orang menampilkan berbagai ekspresi wajah. Selain itu, robot ini juga belajar dari refleksi dirinya sendiri melalui kamera langsung. Dengan demikian, Emo bukan hanya mampu meniru ekspresi orang lain, tetapi juga mampu membuat ekspresi wajah yang sesuai dengan situasi.

Meskipun pencapaian ini merupakan langkah besar dalam meningkatkan interaksi manusia-robot, tim di belakang Emo menyadari bahwa masih ada ruang untuk pengembangan lebih lanjut. Mereka berharap dapat memperluas rentang ekspresi yang dapat dilakukan oleh robot ini, serta melatihnya untuk merespons dengan ekspresi yang sesuai terhadap apa yang dikatakan oleh manusia.

Dengan adanya Emo, harapan akan adanya antarmuka manusia-robot yang lebih akrab semakin terwujud. Robot ini tidak hanya membuka pintu untuk komunikasi yang lebih intuitif, tetapi juga membawa kita satu langkah lebih dekat dalam menciptakan dunia di mana teknologi tidak lagi terasa seperti penghalang, tetapi sebagai alat yang membantu dan memperkaya kehidupan kita.

Share
×
tekid
back to top