Review kamera DSLR

Canon EOS 200D II, DSLR modern dan wujud ringkas

Canon EOS 200D II memiliki ukuran ramping dan ringan dengan bobot hanya 654 gram. DSLR ini hadir dengan dua warna, yaitu hitam dan silver.

Canon EOS 200D II, DSLR modern dan wujud ringkas

Pada tahun 2017 lalu Canon meluncurkan EOS 200D yang menyasar kepada fotografer kelas menengah. Tahun ini, perusahaan tersebut menghadirkan sang penerus bernama (tentu saja ) EOS 200D II. Salah satu pembaruan yang hadir dalam DSLR ini adalah prosesor gambarnya, yakni Digic 8 buatan Canon sendiri, sementara sang kakak masih menggunakan Digic 7. Tidak ketinggalan pula fitur Eye Detection AF yang bermanfaat untuk menjaga fokus pada mata subjek meski dalam kondisi bergerak.

Simak terus ulasannya hingga tuntas ya Sahabat Tek!

Berbentuk kecil

Canon EOS 200D II memiliki ukuran ramping dan ringan dengan bobot hanya 654 gram. DSLR ini hadir dengan dua warna, yaitu hitam dan silver. Kebetulan unit yang saya ulas memiliki warna silver, warna ini menjadikan 200D II menjadi berbeda dengan kamera DSLR lainnya. Hanya saya jika suatu saat kamu berniat membeli kamera ini dengan warna silver, kamu harus rajin-rajin membersihkan bodinya lantaran rentan kotor.

Hal yang menjadikannya lebih menarik adalah ada sentuhan aksen berwarna coklat di bagian kanan kamera, atau lebih tepatnya di bagian grip. Ya, selain berguna sebagai peningkatan estetika kamera, lapisan warna coklat tersebut berguna untuk kenyamanan saat membawa kamera ketika tidak dipakaikan strap. Oiya, bahan pelapis tersebut terbuat dari bahan kulit sintetis.

Memiliki dimensi hanya 122,4 x 92,6 x 69,8 mm, saya tidak menemui kesulitan ketika memegangnya dengan satu tangan. Namun keluhan saya terletak pada material pada bodinya. 200D II menggunakan bahan plastik tipis sehingga terasa agak ringkih. Dengan demikian saya sarankan menggunakan strap yang tersedia dalam paket penjualan agar menghindari kamera dari risiko terjatuh.

Sebagai kamera DSLR modern, kamu dapat melakukan komposisi subjek foto tidak hanya melalui viewfinder optiknya. 200D II juga hadir dengan fitur Live View yang memungkinkan memotret via layar LCD belakang. Panel layar ini memiliki resolusi 1,04 juta dot dengan ukuran 3 inci. Resolusi ini cukup tinggi untnuk kamera di kelasnya sehingga megnatur komposisi tidak terganggu oleh penurunan detil subjek.

LCD-nya dibekali mekanisme engsel yang memberikan ruang putar yang fleksibel sehingga dapat membantu untuk meningkatkan kreatifitas ketika memotret. Saya sendiri memanfaatkan engsel fleksibel tersebut ketika ingin memotret subjek tinggi dari sudut pandang rendah. Berkat engsel tersebut, kamu dapat melipat layar hingga menghadap ke depan agar memudahkan melakukan selfie. Saran kami, setelah melakukan komposisi selfie, kamu langsung menatap ke lensa kamera sebelum menekan tombol shutter mengingat jarak antara layar dan lensa itu sendiri cukup jauh agar menghindari pandangan mata yang membias.

Fitur dan pengoperasian

Di dalam 200D II, Canon menggunakan sensor APS-C. Jika dibandingkan dengan sensor full-frame, maka 200D II memiliki crop factor 1,6x. Resolusi pemotretan dari kamera tersebut adalah 24,1 MP, artinya tidak ada perubahan jika dibandingkan dengan pendahulunya. Dengan demikian, Canon meningkatkan kamera ini di sektor lain.

Aspect ratio yang dapat digunakan saat mengambil gambar adalah 1:1, 4:3, 3:2 dan 16:9. Aspect ratio pertama sudah dapat ditebak untuk kamu yang gemar mengunggah foto ke Instagram. Tetapi saya sendiri menyukai aspect ratio 3:2 agar menyamai aspect rasio layar LCD.

Berbicara soal unggah foto ke Instagram, kamu dapat mentransfer hasil foto yang diambil dari 200D II ke smartphone yang mendukung, lantaran kamera ini mendukung konektivitas nirkabel seperti Wi-Fi dan Bluetooth. Dengan cara ini kamu dapat memamerkan kualitas foto yang lebih bagus ketimbang hanya memotret menggunakan ponsel ke sosial media.

Cara melakukan hal tersebut adalah dengan aplikasi Canon Camera Connect yang tersedia di Apple App Store atau Google Play Store. Setelah mengunduhnya, buka menu pengaturan konektivitas Wi-Fi atau Bluetooth di 200D II. Pindai barcode yang ada di layar kamera menggunakan ponsel kamu.

Ini adalah langkah-langkah ketika kamu ingin menghubungkan kamera dan ponsel untuk pertama kalinya. Jika ponsel sudah teregistrasi, kamu cukup buka pengaturan konektivitas kamera dan hubungkan ke SSID yang sebelumnya sudah didaftarkan, kemudian buka aplikasi Canon Camera Connect.

Prosedur di atas dapat dikatakan memakan waktu cukup panjang karena mengharuskan pengguna menghubungkan Wi-Fi ke kamera dan membuka aplikasi secara manual. Berbeda dengan salah satu pabrikan kamera yang memudahkan pengguna, cukup dengan membuka aplikasi di ponsel dan pilih kamera yang telah diregistrasi sebelumnya.

Kabar baiknya adalah, konektivitas nirkabel antara kamera dan ponsel memberikan kualitas yang stabil. Saya tidak pernah mengalami penurunan konektivitas saat menghubungkan kamera ke ponsel. Selain untuk melakukan transfer foto, saya sering mengandalkan aplikasi ini sebagai tombol shutter ketika memotret pada malam hari menggunakan kecepatan shutter rendah, tujuannya agar kamera tidak bergerak sedikit pun. Saya juga dapat mengatur fokus, kecepatan shutter aperture dari ponsel berkat aplikasi dan konektivitas nirkabel.

Canon tidak melengkapi sensor jarak pada viewfinder optik 200D II, oleh karena itu layar LCD akan tetap menyala ketika saya membidik subjek lewat viewfinder. Agar tidak sengaja tertekan hidung saat memotret, pengguna dapat melakukan pengaturan dari panel sentuh 200D II dengan menekan tombol ‘Q’ telebih dahulu. Tombol ini terletak di sudut kiri bawah layar.

Pengguna yang terbiasa menggunakan DSLR dengan sensor jarak di viewfinder kemungkinan akan terkecoh lantaran terbiasa lansung menekan pengaturan yang diinginkan ketimbang menekan tombol tertentu terlebih dahulu.

Jangan baca sendiri, bagikan artikel ini: