sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id acer
Rabu, 22 Feb 2023 10:03 WIB

Tiongkok kenalkan MOSS, saingan ChatGPT

MOSS adalah chatbot percakapan atau model bahasa yang mirip dengan ChatGPT sehingga dapat melakukan berbagai fungsi.

Tiongkok kenalkan MOSS, saingan ChatGPT

Tiongkok telah meluncurkan chatbot AI yang disebut MOSS untuk pengujian publik. MOSS yang digadang-gadang sebagai saingan potensial ChatGPT buatan Amerika Serikat kini terbuka untuk pengujian publik di Tiongkok Daratan.

MOSS dikembangkan oleh Natural Language Processing Lab di Fudan University. Fudan yang berbasis di Shanghai adalah anggota liga C9 yang prestisius (kelompok 9 universitas yang dipilih oleh pemerintah Tiongkok untuk kemajuan dan pengembangan pendidikan tinggi) dan universitas kelas satu ganda yang diidentifikasi oleh kementerian pendidikan.

Dilansir dari Gizmochina (22/2), MOSS adalah chatbot percakapan atau model bahasa yang mirip dengan ChatGPT sehingga dapat melakukan berbagai fungsi seperti memberi jawaban, membuat dialog, menulis kode, dan lainnya. Meskipun chatbot Tiongkok ini tidak secerdas atau secanggih ChatGPT, ia masih dapat melakukan tugas berbasis bahasa.

Dr. Xipeng Qiu, Profesor Ilmu Komputer dari Fudan University, mengatakan bahwa MOSS dapat dianggap sebagai versi low-end dari ChatGPT. Keduanya mahir dalam multitasking berbasis bahasa, tetapi jumlah parameter MOSS jauh lebih sedikit.

Dia lebih lanjut menambahkan bahwa “Meskipun ada banyak ruang untuk perbaikan, munculnya MOSS membuktikan bahwa tim peneliti Tiongkok memiliki kemampuan untuk mengatasi tantangan teknis dalam mengembangkan produk seperti ChatGPT.”

Berbeda dengan nama ChatGPT yang merupakan singkatan dari Chat Generative Pre-trained Transformer, MOSS bukanlah kependekan dari terminologi apapun. Nama MOSS kemungkinan besar terinspirasi oleh film Sci-fi Tiongkok seri Wandering Earth, di mana komputer kuantum super cerdas disebut MOSS.

Fudan University membuka MOSS untuk pengujian publik melalui link ini. Banyak pengguna telah diundang untuk menguji aplikasi dengan menggunakan kode undangan khusus. Jika pengguna tidak memiliki kode undangan, dia dapat memilih untuk berada di daftar tunggu dengan mengirimkan nomor teleponnya.

Pada tanggal 20 Februari, server MOSS mengalami crash, dan aplikasi melambat secara signifikan karena jumlah pengunjung yang sangat tinggi. Rupanya, tim Fusan tidak siap menghadapi respons dan minat luar biasa yang ditunjukkan kepada Chatbot tersebut.

Langkah-langkah dasar yang terlibat dalam pengembangan ChatGPT dan MOSS serupa. Kedua sistem dilatih dalam pemrosesan bahasa alami dan memahami tujuan manusia. Namun, metodologi pelatihan berbeda dalam kedua kasus tersebut.

Untuk melatih ChatGPT dalam pemrosesan bahasa alami, para pengembang di OpenAI, pertama-tama menyusun database ribuan pertanyaan dan permintaan yang kemudian dikirim ke para ahli dari semua lapisan masyarakat. Pakar dan anotator data ini kemudian mengirim balasan ke pertanyaan yang digunakan oleh chatbot itu untuk memahami berbagai permintaan manusia.

Namun, tim di Fudan University menggunakan pendekatan yang lebih langsung dengan membiarkan MOSS berkomunikasi dan berinteraksi dengan manusia dan model AI lainnya sejak hari pertama. Interaksi ini membentuk database yang kuat untuk chatbot itu, yang kemudian berkembang pesat dengan tingkat pembelajaran yang meningkat. Metode interaksi langsung, membantu MOSS menyelesaikan pelatihan bahasa alaminya dalam waktu yang jauh lebih singkat daripada ChatGPT.

MOSS yang dianggap sebagai salah satu saingan terbaik melawan ChatGPT di Tiongkok, memiliki kelemahan bahasa utama. Chatbot ini dirancang untuk berkomunikasi terutama dalam bahasa Inggris dan bukan bahasa Mandarin. MOSS memiliki database lebih dari 300 miliar kata dalam bahasa Inggris tetapi hanya mengetahui 30 miliar kata dalam bahasa Mandarin. Ini adalah kerugian utama bagi aplikasi Tiongkok tersebut, yang berharap dapat merebut pasar dalam bahasa lokal.

Pengembang di Fudan Language Lab sekarang bekerja untuk meningkatkan kemahiran bahasa Mandarin chatbot dan kemampuan untuk mengikuti instruksi. Proyek MOSS baru-baru ini mendapat dukungan dari Shanghai Artificial Intelligence Lab.

Share
×
tekid
back to top