Ilmuwan kembangkan cara baru perangi gangguan penglihatan

Penyakit penurunan kemampuan mata seperti glaukoma bisa dialami oleh siapa saja. Gangguan pengelihatan ini dinobatkan sebagai penyebab kebutaan kedua terbesar di dunia.

Ilmuwan kembangkan cara baru perangi gangguan penglihatan source : pexel

Saat ini, gangguan pengelihatan banyak diatasi dengan menggunakan obat tetes mata. Sayangnya, obat tetes tidak dapat mendstribusikan obat dalam jumlah yang besar. Kendala lain pun dapat muncul. Beberapa orang dinilai tidak cocok menggunakan obat tetes mata dalam jangka waktu yang panjang.

Untuk mengatasi batasan tersebut, sejumlah ilmuwan di Singapura berhasil menemukan cara baru untuk mengobati gangguan pengelihatan. Alih-alih menggunakan obat tetes mata, sekelompok ilmuwan ini mengandalkan sebuah plester dengan sejumlah jarum yang dapat larut.


BACA JUGA

Antara stres, kematian, dan terlalu sering lihat layar smartphone

Jam tangan ini bisa suntikkan obat ke tubuh pengguna

Peneliti temukan fakta, bullying mengecilkan ukuran otak


Plester ini nantinya akan diletakkan di mata penderita gangguan pengelihatan, kemudian diangkat. Proses ini akan meninggalkan sejumlah jarum mikro yang menempel di kornea penderita.

Jarum tersebut didesain dengan dua lapisan. Lapisan luar akan memberikan obat dengan dosis normal layaknya obat tetes mata. Sementara lapisan dalam akan memberikan dosis obat tambahan selama beberapa hari. Menurut Chen Peng, seorang profesor Biomedical di Nanyang Technological University, cara ini dinilai lebih efektif dalam mentransfer sejumlah obat ke dalam mata.

 
“Dengan tekanan kecil pada plester ini, sejumlah jarum di dalamnya akan masuk ke permukaan ocular mata dan berperan layaknya cadangan obat.  Pelepasan obat tersebut akan meningkatkan efisiensi terapeutik.” ungkap Chen Peng.

Sejauh ini percobaan baru dilakukan pada seekor tikus. Perangkatnya sendiri masih terus dikembangkan hingga saat ini. Setidaknya komposisi dan ketebalan jarum medis tersebut akan ditingkatkan kualitasnya.

Konsep memasukkan jarum ke dalam mata mungkin terdengar menyeramkan bagi sebagian orang. Kendati begitu, inovasi yang berhasil dihadirkan sekelompok ilmuwan asal Singapura tersebut digadang-gadang akan menjadi cara baru untuk memerangi berbagai gangguan penglihatan, khususnya glaukoma.

Jangan baca sendiri, bagikan artikel ini:
Tags :
Medis