sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id poco
Senin, 15 Jan 2024 17:06 WIB

Perusahaan Korea SK On siap produksi massal baterai LFP untuk mobil listrik di 2026

Perusahaan Korea Selatan SK On akan memulai produksi massal baterai lithium iron phosphate (LFP) pada awal tahun 2026.

Perusahaan Korea SK On siap produksi massal baterai LFP untuk mobil listrik di 2026

Perusahaan Korea Selatan SK On akan memulai produksi massal baterai lithium iron phosphate (LFP) pada awal tahun 2026, dan mengincar kolaborasi dengan produsen mobil tradisional besar untuk menghasilkan bahan kimia baterai yang lebih hemat biaya.

Chief Administration Officer SK On, Choi Young-chan, mengungkapkan rencana perusahaannya untuk memasok baterai LFP, sebuah langkah yang sejalan dengan strategi yang diadopsi oleh perusahaan asal Tiongkok.

Meskipun pabrikan mobil tersebut belum mengungkapkan nama-nama OEM yang sedang didiskusikan, Choi menekankan bahwa produksi massal akan dimulai setelah diskusi selesai.

Industri otomotif menyaksikan lonjakan penerapan beragam bahan kimia baterai, termasuk LFP, karena produsen bertujuan untuk mengurangi biaya dan memastikan rantai pasokan yang stabil. Hal ini menandai pertama kalinya SK On memberikan rincian tentang strategi baterai LFP dan menguraikan jadwal produksi massal.

Dilansir dari Gizmochina (15/1), saingannya LG Energy Solution dan Samsung SDI juga telah mengumumkan rencana mereka untuk menargetkan produksi massal produk LFP pada tahun 2026.

SK On, unit baterai dari grup energi Korea Selatan SK Innovation, secara aktif terlibat dalam memasok baterai kendaraan listrik (EV) ke produsen mobil besar seperti Ford, Volkswagen, dan Hyundai. Choi mengungkapkan bahwa perusahaannya sedang menjajaki kemungkinan memproduksi baterai LFP di Eropa atau Tiongkok, mengingat adanya tantangan untuk bersaing dengan LFP Tiongkok dalam hal biaya. Namun, fokusnya tetap pada kepadatan energi, waktu pengisian daya, dan efisiensi, bukan pada harga saja.

Meskipun memiliki lokasi produksi di Amerika Serikat, Korea Selatan, Hongaria, dan Tiongkok, SK On saat ini tidak melakukan pembicaraan dengan pelanggan produsen mobil AS mengenai pasokan LFP. Choi menjelaskan bahwa tingginya biaya pembangunan pabrik LFP di Amerika Serikat membuatnya kurang layak dilakukan, karena perusahaan tersebut terutama berkonsentrasi pada pasar Eropa.

Produsen baterai Tiongkok, termasuk CATL dan BYD, mendominasi produksi LFP global, mendapatkan keuntungan dari kuatnya permintaan di pasar dalam negeri mereka. Baterai LFP dari pabrikan Tiongkok sekitar 20% lebih murah dibandingkan baterai berbahan dasar nikel, sehingga memberikan pilihan yang ekonomis untuk kendaraan listrik, meskipun dengan jangkauan yang sedikit lebih rendah dibandingkan baterai alternatif berbahan nikel.

SK On secara bersamaan berupaya mengembangkan baterai EV tipe prismatik dan silinder, membuat kemajuan penting dalam baterai yang digunakan oleh Tesla dan produsen mobil lainnya.

Share
×
tekid
back to top