sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id oppo
Kamis, 23 Des 2021 09:38 WIB

Mirip robot, begini suara di sekitar Ganymede, bulan terbesar di Jupiter

Ganymede adalah bulan terbesar di Jupiter dan juga satu-satunya bulan di tata surya yang memiliki magnetosfer sendiri

Mirip robot, begini suara di sekitar Ganymede, bulan terbesar di Jupiter

NASA membagikan klip audio berdurasi 50 detik dari bulan terbesar di Jupiter, yakni Ganymede dalam pertemuan musim gugur American Geophysical Union (AGU). Klip suara ini dihasilkan dari data yang diambil pada 7 Juni, selama posisi terdekat pesawat ruang angkasa Juno dengan Ganymede.

Audio ini merupakan hasil terbaru dari eksplorasi misi Juno selama bertahun-tahun terhadap raksasa gas terbesar di tata surya dan bulan-bulannya. Audio dikumpulkan menggunakan instrumen Juno’s Wave, yang dirancang untuk mengukur gelombang radio dan plasma yang terdeteksi di magnetosfer Jupiter - gelembung partikel bermuatan yang menyelimuti planet tersebut.

Selain merupakan bulan terbesar Jupiter, Ganymede juga satu-satunya bulan di tata surya yang memiliki magnetosfer sendiri. Data emisi yang dikumpulkan dari Ganymede dialihkan ke rentang audio untuk menghasilkan rekaman, menurut NASA dilansir dari The Verge (23/12).

“Soundtrack ini cukup liar untuk membuat Anda merasa seolah-olah sedang berkendara saat Juno berlayar melewati Ganymede untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade,” kata peneliti utama Juno, Scott Bolden dari Southwest Research Institute di San Antonio.

Beberapa hari sebelum audio diambil, NASA mengumumkan Juno akan berada dalam jarak 645 mil dari permukaan Ganymede, yang paling dekat dengannya. Ini memberikan kesempatan unik untuk mempelajari bulan, yang belum pernah dilakukan pesawat ruang angkasa dengan jarak sedekat itu sejak Galileo NASA melewatinya pada tahun 2000.

Para ilmuwan terus mempelajari data gelombang yang dikumpulkan selama terbang melintasi Juno dan mencoba memecahkan kode perubahan frekuensi yang ada dalam rekaman.

Selain trek audio, pembicara lain di AGU memberikan pembaruan tentang temuan terbaru mereka dari misi Juno, termasuk eksplorasi lebih lanjut dari magnetosfer Jupiter. Menurut temuan baru yang dikumpulkan dari anomali magnetik di dekat ekuator Jupiter yang dikenal sebagai Great Blue Spot, Jupiter telah mengalami perubahan medan magnet selama lima tahun terakhir. Great Blue Spot perlahan-lahan melayang ke timur dengan kecepatan sekitar 2 inci per detik, membutuhkan waktu 350 tahun untuk mengelilingi planet tersebut.

Sementara Great Red Spot, antisiklon dahsyat di selatan khatulistiwa, melayang ke arah berlawanan dengan kecepatan yang lebih cepat, mengelilingi planet setiap empat setengah tahun.

Tag
Share
×
tekid
back to top