sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id telkomsel
Sabtu, 14 Okt 2023 09:02 WIB

Layanan Starlink untuk ponsel siap hadir 2024

Peluncuran layanan seluler satelit Starlink yang sangat dinantikan, Direct-to-Cell, kabarnya akan mulai diluncurkan untuk SMS pada tahun 2024.

Layanan Starlink untuk ponsel siap hadir 2024
Source: SpaceX

Starlink diinformasikan bakal menyajikan lebih banyak tawaran pada layanan telepon seluler melalui satelit. Dilansir dari Arstechnica, sistem internet broadband yang dikembangkan SpaceX tersebut bakal menjanjikan cakupan luas untuk “Starlink Direct to Cell” dari menara ponsel di luar angkasa luar angkasa yang akan berfungsi melalui bog-standard LTE. Timeline saat ini mengklaim akan ada layanan teks mulai tahun 2024, suara, dan data pada tahun 2025, dan layanan “IoT” pada tahun 2025.

Saat ini konektivitas telepon satelit masih memerlukan perangkat keras berukuran besar yang dibuat khusus, seperti telepon jaringan Iridium model lama. Jika pengguna hanya mencari SMS darurat, maka harus puas dengan penawaran Apple tentang paradigma konektivitas yang “hampir tidak ada”, yang mengharuskan berada di dalam area konektivitas, mengangkat telepon, dan mengikuti aplikasi penargetan sinyal. Starlink ingin menghadirkan konektivitas ruang angkasa sepenuhnya ke perangkat keras ponsel normal.

Rencana Starlink Direct to Cell berbeda berkat banyak perbaikan mendasar dibandingkan apa yang tersedia saat ini. Pertama, dua jaringan sebelumnya berada di orbit yang lebih tinggi: jaringan Globalstar iPhone berada pada 1.400 km di atas Bumi, dan Iridium berada pada 781 km. Starlink saat ini beroperasi lebih dekat ke Bumi, dalam jangkauan 550 km.

Perbedaan besar lainnya adalah SpaceX sedang mengembangkan roket terbesar di dunia, Starship, dan memiliki roket terbesar di dunia berarti dapat meluncurkan satelit terbesar di dunia. Satelit yang lebih besar dapat melibatkan antena yang lebih besar dan lebih sensitif daripada yang biasanya diluncurkan ke luar angkasa, dan bagian dari operasi ini menghadirkan tawaran simpel: Ponsel pintar standar akan lebih mudah terhubung ke satelit yang lebih dekat dan lebih besar, sehingga menghasilkan tingkat layanan luar angkasa seluler yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan.

Setelah jaringan luar angkasa tersebut aktif dan berjalan, SpaceX mengatakan layanan tersebut "berfungsi dengan ponsel LTE yang ada di mana pun Anda dapat melihat langit. Tidak diperlukan perubahan pada perangkat keras, firmware, atau aplikasi khusus, sehingga menyediakan akses tanpa batas ke teks, suara, dan data. "

Akan ada perubahan perangkat keras pada satelit Starlink, dengan versi terbaru yang menggunakan peralatan LTE yang diperlukan. Situs baru tersebut tidak menegaskan kembali ekspektasi terhadap kecepatan layanan, tetapi ketika proyek ini diumumkan pada tahun 2022, klaimnya adalah 2–4 Mbps.

Satelit Starlink dengan kemampuan Direct to Cell pertama-tama akan diluncurkan dengan roket Falcon 9 dan akhirnya Starship. Muatan Starship yang lebih besar menunjukkan peningkatan kemampuan yang besar untuk Starlink karena satelit "V2" ukuran penuh tidak dapat dipasang pada Falcon 9 yang lebih kecil, dan saat ini perusahaan tersebut bertahan dengan varian "V2 Mini" karena penundaan Starship.

Peningkatan layanan Direct to Cell pada tahun 2025 dan 2026 kemungkinan besar bergantung pada peluncuran roket besar tersebut. Keseluruhan proyek ini awalnya dijadwalkan untuk memulai "layanan beta" tahun ini, tetapi hingga sekarang belum ada kabar.

Ketika jaringan baru tersebut akhirnya mulai beroperasi, SpaceX memiliki beberapa perusahaan telepon seluler tradisional yang siap menjual layanan ini. Halaman web resmi Starlink mencantumkan mitra SpaceX seperti T-Mobile di AS, Rodgers di Kanada, KDDI di Jepang, Optus di Australia, One NZ di Selandia Baru, dan Salt di Swiss. Halaman promo baru sedang mencari mitra seluler tambahan.

Share
×
tekid
back to top