sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id asus
  • partner tek.id praxis
  • partner tek.id wd
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id advo
  • partner tek.id qnap
  • partner tek.id benq
  • partner tek.id synologi
Rabu, 26 Feb 2020 18:03 WIB

Facebook akan memblokir iklan terkait Corona

Facebook masih berupaya memerangi penyebaran informasi palsu mengenai virus Corona dengan memblokir iklan apapun tentang wabah tersebut.

Facebook akan memblokir iklan terkait Corona
Source: Wikimedia

Semenjak menjadi isu kesehatan yang paling dikhawatirkan warga dunia, Corona menjadi tanggung jawab setiap platform jejaring sosial dalam memerangi penyebaran berita hoaksnya.

Di akhir Januari lalu, Facebook telah bekerjasama dengan tim monitoring fakta terkait virus Corona dalam rangka mengantisipasi informasi  atau konten hoaks yang beredar.

Merasa usahanya belum cukup menangkal informasi palsu, kini perusahaan milik Mark Zuckerberg ini lebih memfokuskan diri pada iklan. Pasalnya, konten hoaks Corona kerap kali muncul melalui iklan. Facebook pun memperketat aturan pemasangan iklan dalam upaya mengurangi informasi sesat yang kerap kali menimbulkan rasa takut berlebihan kepada penggunanya.

Pemblokiran akan dilakukan ketika sebuah iklan menyebut Corona dan menjanjikan akan menyembuhkan atau mencegah virus tersebut, atau dengan sengaja menimbulkan rasa cemas.

Dikutip dari Business Insider (26/02), juru bicara Facebook mengatakan, “Kami telah mengimplementasikan aturan untuk melarang iklan yang berkaitan dengan virus Corona dan menimbulkan kecemasan, seperti rumor asupan yang terbatas, menjanjikan pengobatan atau pencegahan. Kami juga memiliki kebijakan untuk Marketplace yang melakukan pelanggaran tersebut.”

Sementara itu, pengguna Facebook berbondong-bondong beralih ke jejaring sosial lainnya untuk membeli dan menjual kembali masker wajah secara massal. Hal ini tentunya menghambat paramedis dalam memerangi wabah ini. 

Dilaporkan oleh Wired (25/02), pihak ketiga atau pelapak di Amazon menaikkan harga masker berkali-kali lipat dari harga normalnya. Sejauh ini, virus Corona atau COVID-19 telah merengut lebih dari 2.600 jiwa.

 

Share
back to top