Huawei dan Xiaomi makin serius di bisnis chip

Huawei menawarkan chip-nya ke pihak ketiga, dimulai dengan HiSilicon Balong 711. Xiaomi meluncurkan prosesor mobile mandiri yang disebut Surge S1 pada 2017.

Huawei dan Xiaomi makin serius di bisnis chip (Foto: China Devices)

Huawei telah membuat chipset mandiri. Namun sejauh ini chipset itu lebih dikenal digunakan di perangkat mobile seperti smartphone. Disisi lain, perusahaan juga membuat chip yang ditujukan untuk perangkat Internet of Things (IoT). Laporan baru dari Tiongkok menyebutkan Huawei mulai menjual salah satu chip-nya itu di pasar terbuka.

Huawei menawarkan chip-nya ke pihak ketiga, dimulai dengan HiSilicon Balong 711. Chip ini memiliki dukungan 4G, yang menggerakkan jutaan perangkat IoT Huawei. Chip yang diumumkan pada 2014 ini bisa digunakan pada kamera keamanan hingga mesin penjualan otomatis. 


berita tentang tek.id

BACA JUGA

Huawei siapkan P40 Pro awal tahun depan

Larangan AS ke Huawei berpotensi ditunda lagi

Huawei P30 Pro dan 5T dilarang dijual di Taiwan


Beberapa laporan mengatakan upaya ini kemungkinan merupakan cara Huawei untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan. Pendiri dan CEO Huawei, Ren Zhengfei mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa pihaknya terbuka untuk menjual chip 5G kepada vendor smartphone, termasuk pada kompetitornya seperti Apple.

Keputusan bagi Huawei untuk membuka bisnis chip-nya kepada pihak ketiga, sebagian besar akan meringankan Qualcomm yang selama ini menjadi pemasok chip utama bagi vendor Tiongkok seperti Vivo, Oppo dan Xiaomi. Menimbang cara Amerika Serikat (AS) memperlakukan Huawei, perusahaan-perusahaan Tiongkok tampaknya tak akan ragu untuk melakukan bisnis dengan perusahaan domestik, sebagai alternatif.

Bulan lalu, Hisilicon mengumumkan jajaran chip yang digunakan di TV pintar 4K. Prosesor quad-core itu memiliki core Cortex-A55 dan GPU Mali-G52. Komponen ini mendukung resolusi 4K pada 60 fps. 

Dilansir Gizmochina (18/10), Xiaomi pun memiliki ketertarikan pada bisnis semikonduktor. Sebelumnya perusahaan telah meluncurkan prosesor mobile mandiri yang disebut Surge S1 pada 2017. Chipset ini digunakan untuk memperkuat Mi 5C.

Beberapa bulan lalu memo yang bocor mengungkapkan perusahaan telah merestukturisasi bisnis semikonduktornya. Sebuah tim dari bisnis chip Songguo Electronic membentuk sebuah perusahaan dimana Xiaomi memiliki saham 25%. Perusahaan baru ini bernama Nanjing Big Fish Semiconductor, yang akan fokus pada penelitian dan pengembangan chip AI dan IoT. Sementara itu, Songguo Electronics akan terus mengembangkan chip untuk ponsel.

Juli lalu Xiaomi dilaporkan berinvestasi pada perusahaan perancang chip di Tiongkok, VeriSilicon. Kini Xiaomi menjadi pemegang saham terbesar kedua di perusahaan tersebut.

Jangan baca sendiri, bagikan artikel ini: