sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id praxis
  • partner tek.id wd
  • partner tek.id benq
  • partner tek.id advo
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id asus
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id qnap
  • partner tek.id synologi

Menyongsong 5G di Indonesia, realitas di balik euforia

Euforia 5G di Indonesia menyisakan satu pertanyaan: kapan pemerintah menggusur konglomerat yang masih menguasai frekuensi ideal jaringan itu?

Menyongsong 5G di Indonesia, realitas di balik euforia

Uji coba jaringan 5G oleh operator telekomunikasi, sepanjang 2019, menimbulkan euforia di masyarakat. Tak bisa dimungkiri, ketika sudah beroperasi secara penuh, 5G memang punya potensi mengubah tak hanya bisnis, tetapi juga jalannya pemerintahan. Namun, mencari tahu apa sebenarnya dampak 5G bagi sektor perdagangan, perkotaan, dan masyarakat itu sendiri, tak semudah membaca hasil riset lembaga-lembaga global yang sudah banyak dikutip media kita.

Antusiasme media membahas persoalan ini juga seringkali melupakan satu pertanyaan penting: kapan pemerintah akan menggusur konglomerat yang masih menguasai salah satu atau beberapa frekuensi ideal untuk 5G?

Padahal, kita tahu, tahun depan, beberapa negara besar, seperti Amerika, Jepang, Korea Selatan akan melakukan ekspansi 5G komersial secara besar-besaran. Bagaimana dengan Indonesia? Apa sebenarnya kendala utama kita mengimplementasikan 5G?

Menjelang akhir ahun 2019 ini, kami menyajikan artikel fokus mengenai 5G untuk Anda. Ini adalah tulisan perdana, dan sisanya akan kami terbitkan hingga pekan depan. Selamat membaca.

Apa itu 5G?

Sudah banyak yang menulis bahwa 5G akan merevolusi banyak hal, dari industri sampai pemerintahan. Tapi, apa sebetulnya dampaknya bagi Anda selaku konsumen biasa? Apakah  5G berarti Anda haru mengganti ponsel? Berganti layanan seluler? Berlangganan paket data baru?

Jawabannya adalah ya dan tidak. Tentu, Anda tak perlu beralih ke layanan operator lain jika implementasi 5G berlangsung secara serentak oleh seluruh operator. Sebelum kita beranjak lebih jauh, perlu Anda ingat bahwa lebih dari sekadar menyajikan kecepatan internet berlipat ganda, potensi 5G terbesar justru pada kemampuannya untuk menciptakan ekosistem digital baru yang disebut Internet of Things (IoT).

Ekosistem ini merupakan cara baru berkomunikasi antara perangkat yang satu dengan perangkat lainnya. Bukan smartphone ke smartphone semata, namun juga ke semua perangkat yang mampu menerima sinyal gelombang radio. Kiva Allgood, Head of IoT Ericsson dalam laporannya (6/12/2019) mengatakan, sampai akhir 2019 nanti, jumlah konektivitas perangkat IoT ini mencapai 1,3 miliar.

Seperti halnya 4G LTE yang membawa kita ke gerbang ekonomi digital, 5G menjanjikan revolusi industri 4.0 yang sering kita dengar dari pidato Presiden Jokowi.

Lantas, seberapa cepat dan seberapa luas jangkauan jaringan 5G ini? Secara teoritis, kecepatan 5G akan dibagi menjadi tiga kategori, tergantung dengan frekuensi mana yang digunakan.

Misalnya, satu menara pita rendah, yakni di frekuensi 600-700MHz dapat mencakup radius hingga 1.000 mil (sekitar 1.650 Km). Hanya saja, kecepatan yang pengguna dapatkan berkisar 30-250 megabit per detik (Mbps).

Di sisi lain, untuk sebuah menara mid band, yakni berada di kisaran frekuensi 2.5 / 3.5GHz mampu mencakup radius beberapa Km saja.Tapi, kecepatan internet yang ditawarkannya mencapai 100-900Mbps.

Sementara untuk menara band tinggi, yakni yang berada di kisaran frekuensi 24-39GHz mencakup radius 1 mil (sekitar 1,6Km). Meski demikian, frekuensi ini dapat menghasilkan kecepatan super tinggi hingga di kisaran 1-3Gbps, dengan latensi yang sangat rendah.

Di sisi lain, guna menyamaratakan kecepatan internet 5G secara internasional, GSM Association (GSMA), asosiasi global operator telekomunikasi, sudah mengeluarkan standardisasi mengenai kecepatan 5G. Mereka menyebut, kecepatan maksimal 5G hingga 20GBps, lalu kecepatan rata-rata di angka 100Mbps.

Klaim ini pun sejalan dengan hasil pengetesan lapangan yang sudah dilakukan beberapa operator, baik secara internasional maupun di dalam negeri. Di Indonesia, misalnya, beberapa operator seperti, Telkomsel, Smartfren, XL, dan Tri sudah melakukan pengujian tahun ini. Indosat sendiri melakukan uji coba terakhir pada 2018 silam.

Uji coba 5G operator telekomunikasi indonesia

Kecepatan 5G meningkat sangat drastis dibandingkan 4G. Kecepatan tertinggi yang bisa dicapai jaringan 4G adalah 300Mbps - 1Gbps. Kecepatan rata-ratanya di angka 15-50Mbps.

kecepatan 2G-5G

Latensi (atau sering disebut ping) juga jadi poin penting pada jaringan 5G. Dalam pengujian semua operator Indonesia, latensi rata-rata di 11ms. Sementara operator di internasional memiliki latensi di bawah 10ms.

Angka tersebut mendekati standardisasi internasional oleh GSMA. Rata-rata latensi jaringan 5G ada di angka 10ms, dengan latensi paling rendah ada di angka 1ms, bahkan bisa hampir mencapai 0ms.

Lalu, apa yang akan dapat ditawarkan jaringan ini, baik bagi para operator dan pengguna pada umumnya? Untuk para operator, mereka akan dapat menyediakan layanan baru, bukan hanya untuk pelanggan konvensional saja, tapi juga kepada manufaktur dan pelanggan dari kalangan industri lainnya.

Latensi rendah juga merangsang banyak teknologi baru yang akan bermunculan. Bukan hanya di manufaktur, namun di berbagai bidang, seperti kesehatan, pertanian, dan lainnya akan banyak bermunculan solusi-solusi digital yang lebih nyata.

Industri otomotif pun bisa mewujudkan kendaraan otonom (tanpa supir) berkat potensi latensi rendah dan kecepatan internet tinggi 5G. Ada juga kesempatan bagi para operator untuk memasuki wilayah terpencil yang selama ini sulit mereka jamah. 5G memungkinkan operator untuk meningkatkan penetrasi internet home broadband.

Dampaknya bagi pengguna biasa juga akan nyata. Para gamer akan dapat menikmati pengalaman gim Virtual Reality yang lebih asyik. Pengalaman menonton video streaming beresolusi sangat tinggi juga makin nyaman dan mudah. 

Kehadiran teknologi 5G sendiri tidak akan serta merta menghilangkan 4G. Keduanya akan bersinergi. Dalam laporan Cnet, beberapa operator besar di Amerika mengatakan bahwa 5G akan berjalan di atas jaringan 4G.

Mereka mengaku hal ini baru pertama kali terjadi di sebuah jaringan seluler. Sebagai contoh, pada saat jaringan 4G muncul, jaringan 3G dan 2G harus mengalah. Hal ini dialami Smartfren di Indonesia, yang harus merelakan jaringan CDMA demi 4G.

“Pada saat (dulu) kita beralih dari CDMA ke 4G LTE, kita mengalihkan semua frekuensi kita ke 4G. Jadi, kini sekarang kita hanya memiliki jaringan 4G. Tapi, nanti saat 5G hadir, karena akan menggunakan spektrum baru, jadi akan berkesinambungan,’’ kata Deputy CEO Mobility Smartfren, Sukaca Purwokardjono.

Koneksi 2G, 3G dan 4G juga tidak dapat berbagi spektrum yang sama. Mereka masing-masing membutuhkan jalur khusus untuk memberikan layanan yang terbaik. 5G berbeda dari empat generasi jaringan seluler sebelumnya. 5G memiliki teknologi spektrum dinamis, atau yang disebut DSS (Dynamic Spectrum Sharing) yang memungkinkan operator menggunakan pita spektrum yang sama untuk 4G dan 5G. DSS seperti memiliki satu jalan raya besar dengan jalur terpisah untuk 4G dan 5G. Pembaruan perangkat lunak dapat dengan cepat mengubah jaringan 4G LTE saat ini menjadi 5G.

Ada juga teknologi bernama carrier aggregation. Ini adalah teknologi yang memungkinkan para operator seluler dapat mengawinkan kedua frekuensi tersebut, guna membuat jalan raya multi-lajur dengan batas kecepatan yang lebih cepat.

    Share
    back to top