sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
Jumat, 08 Mar 2024 18:51 WIB

Menurut ilmu pengetahuan, planet gurun di film 'Dune 2' terbukti masuk akal keberadaannya

Seorang ahli iklim di University of Bristol menyatakan bahwa Gurun Arrakis di Dune mungkin benar-benar ada.

Menurut ilmu pengetahuan, planet gurun di film 'Dune 2' terbukti masuk akal keberadaannya

Novel fiksi ilmiah karya Frank Herbert, Dune 2, diakui karena kemampuannya membangun dunia yang kompleks. Herbert selaku sang sutradara tidak hanya menciptakan masyarakat, agama, dan sistem ekonomi yang rumit dengan sejarah yang mendalam, tetapi juga menempatkan fokus pada salah satu planet paling ikonik dalam karyanya, Gurun Arrakis, atau yang lebih dikenal sebagai Dune, dengan iklim yang berat dan cacing pasir raksasa.

 

Dilansir dari sciencenews.org (8/3), Alexander Farnsworth, seorang ahli iklim di University of Bristol, Inggris, menyatakan bahwa Herbert tidak hanya membangun dunia fantasi yang kaya, tetapi juga menciptakan planet yang mungkin benar-benar ada. Melalui simulasi iklim yang dilakukan beberapa tahun lalu, Farnsworth dan timnya menyimpulkan bahwa manusia bisa bertahan hidup di planet Gurun ini, asalkan kota-kota ditempatkan lebih dekat dengan khatulistiwa daripada ke kutub.

 

Meskipun demikian, ketika bicara tentang cacing pasir raksasa yang dapat menelan peralatan pertambangan, ahli paleontologi vertebrata Patrick Lewis dari Sam Houston State University menyatakan bahwa ini melampaui batas kemungkinan biologis.

 

Simulasi iklim Arrakis didasarkan pada fisika yang telah dikenal dalam menggerakkan cuaca dan iklim di Bumi. Mereka menambahkan informasi dari novel Herbert dan Dune Encyclopedia, mengungkapkan perbedaan signifikan dalam atmosfer antara Arrakis dan Bumi. Meskipun atmosfer Arrakis memiliki lebih sedikit karbon dioksida, ozon di atmosfer bagian bawahnya jauh lebih banyak. Ini menjadikan Arrakis memiliki atmosfer yang lebih hangat, meskipun dengan kandungan CO2 yang lebih rendah.

 

Namun, keberadaan ozon yang berlebihan dapat menjadi toksik bagi manusia. Farnsworth mengatakan bahwa penduduk Arrakis kemungkinan harus mengandalkan teknologi untuk membersihkan ozon dari udara. Selain itu, ozon di atmosfer bagian atas dapat membantu melindungi planet dari radiasi berbahaya dari bintangnya, Canopus.

 

Meskipun Arrakis mungkin tidak sesuai dengan deskripsi Herbert, simulasi iklim menggambarkan tantangan yang dihadapi manusia jika benar-benar tinggal di sana. Temperatur ekstrem di lintang tinggi dan dekat kutub membuat daerah ini hampir tidak dapat dihuni tanpa teknologi. Sebaliknya, lintang tropis menawarkan suhu yang lebih nyaman, tetapi dengan ancaman angin badai yang dapat membangun gundukan pasir setinggi 250 meter.

 

Ketika beralih ke cacing pasir raksasa, Lewis menyatakan bahwa melampaui ukuran seperti itu dalam dunia biologi adalah sulit dibayangkan. Dia mempertanyakan kemampuan cacing pasir sepanjang 400 meter untuk mendapatkan oksigen yang cukup untuk bertahan hidup. Lewis mengusulkan bahwa cacing pasir Arrakis mungkin harus menjadi vertebrata seperti cacing Zygaspis dari Afrika Sub-Sahara, meskipun pada skala yang jauh lebih besar.

 

Meskipun planet ini mungkin bisa menjadi tempat tinggal bagi manusia dengan dukungan teknologi, keberadaan cacing pasir raksasa tetap menjadi misteri biologis. Jadi, bagi para penggemar Dune yang bermimpi tentang kehidupan di Arrakis, tampaknya manusia memiliki peluang lebih baik untuk bertahan daripada cacing pasir raksasa.

 

Tag
Share
×
tekid
back to top