sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
Jumat, 05 Jul 2024 06:57 WIB

Pemerintah Jepang akhirnya tinggalkan penggunaan disket

Floppy disk (disket) mungkin tampak seperti peninggalan komputer zaman kuno, tetapi masih ada tempat dan bahkan pemerintah di dunia yang masih menggunakannya.

Pemerintah Jepang akhirnya tinggalkan penggunaan disket

Floppy disk (disket) mungkin tampak seperti peninggalan komputer zaman kuno, tetapi masih ada tempat dan bahkan pemerintah di dunia yang masih menggunakannya untuk menjalankan fungsi paling dasar. Jepang bukan lagi salah satu negara tersebut.

Dilansir dari Engadget (5/7), Badan Digital Jepang mengumumkan bahwa mereka telah menghapus penggunaan disket usang untuk mengoperasikan sistem komputer pemerintahnya. Satu-satunya sistem yang masih memerlukan penggunaan disket adalah sistem lingkungan yang memantau daur ulang kendaraan.

Menteri Digital Taro Kono menyatakan dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita, “Kami telah memenangkan perang terhadap disket pada 28 Juni!” Agaknya, pernyataan itu tidak dicetak pada kertas printer dot matriks yang menjengkelkan dengan tepi yang tidak pernah sobek.

Agensi Kono memulai perjuangannya melawan teknologi komputer era 90-an pada tahun 2022 tak lama setelah pengangkatannya di Agensi Digital. Sekitar 1.900 prosedur pemerintah Jepang menggunakan disket dan teknologi usang lainnya seperti mesin faks, CD, dan MiniDisc. Dia terkenal mendeklarasikan “perang terhadap disket” kepada 2,5 juta pengikutnya di X.

Tentu saja, Jepang bukanlah satu-satunya negara yang dulunya bergantung pada disket, lama setelah negara-negara lain beralih ke bentuk penyimpanan data yang lebih efisien. Militer AS masih menggunakan disket berukuran 8 inci untuk mengoperasikan Sistem Komando dan Kontrol Otomatis Strategis (SACCS), sistem komputer tahun 1970-an yang menerima kode peluncuran nuklir dan mengirimkan pesan darurat ke pusat militer dan sumber lapangan.

Dunia mengetahui kebenaran menakutkan tentang SACCS berkat 60 Minutes CBS dan reporter Lesley Stahl. Departemen Pertahanan akhirnya menghapuskan sistem ini secara bertahap pada tahun 2019.

Share
×
tekid
back to top