sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id realme
Senin, 08 Jul 2024 10:58 WIB

OpenAI diretas, risiko keamanan data di industri AI terungkap

Keamanan data di industri AI adalah permainan kucing dan tikus yang tidak pernah berakhir, di mana peretas terus mencari celah untuk dieksploitasi.

OpenAI diretas, risiko keamanan data di industri AI terungkap

Perusahaan teknologi OpenAI baru-baru ini menjadi sasaran peretasan yang membangkitkan kembali kekhawatiran tentang keamanan data di industri kecerdasan buatan (AI). Meskipun peretasan tersebut dilaporkan hanya memengaruhi forum diskusi karyawan, insiden ini menyoroti betapa rentannya perusahaan AI terhadap serangan siber.

Menurut laporan dari The New York Times (8/7), insiden ini pertama kali diungkap oleh mantan karyawan OpenAI, Leopold Aschenbrenner, dalam sebuah podcast. Dia menyebut peretasan ini sebagai "insiden keamanan besar," meskipun sumber dalam perusahaan mengklaim bahwa peretas hanya berhasil mengakses forum diskusi internal. Hingga berita ini diturunkan, pihak OpenAI belum memberikan konfirmasi atau komentar resmi terkait insiden tersebut.

Peretasan ini, meskipun tampaknya dangkal, tetap menimbulkan kekhawatiran besar. Hal ini karena perusahaan AI seperti OpenAI menyimpan berbagai jenis data yang sangat berharga, mulai dari data pelatihan berkualitas tinggi, interaksi pengguna dalam jumlah besar, hingga data pelanggan yang sensitif.

Perusahaan AI mengumpulkan dan mengolah data pelatihan dalam jumlah besar untuk melatih model kecerdasan buatan mereka. Data ini tidak hanya berupa data yang diambil dari web, tetapi juga melalui proses kurasi yang memerlukan banyak jam kerja manusia. Kualitas dataset ini menjadi salah satu faktor utama dalam keberhasilan model AI, sehingga data tersebut sangat berharga bagi pesaing dan regulator.

OpenAI memiliki akses ke miliaran percakapan pengguna dengan ChatGPT, yang memberikan wawasan mendalam tentang berbagai topik. Data interaksi ini lebih mendetail dibandingkan data pencarian biasa, karena melibatkan percakapan lengkap yang bisa digunakan untuk memahami kebutuhan dan preferensi pengguna dengan lebih baik. Data ini sangat berharga bagi pengembang AI, tim pemasaran, konsultan, dan analis.

Banyak perusahaan besar dan kecil menggunakan API OpenAI untuk berbagai keperluan, dari pencarian data internal hingga pengembangan perangkat lunak. Data yang digunakan dalam proses ini sering kali bersifat sangat sensitif dan berharga, seperti catatan keuangan, catatan personel, atau kode perangkat lunak yang belum dirilis. Akses ke data ini membuat perusahaan AI menjadi target menarik bagi peretas.

Perusahaan AI, seperti penyedia layanan SaaS lainnya, memiliki tanggung jawab besar untuk menjaga keamanan data pelanggan mereka. Meskipun OpenAI dan perusahaan sejenisnya mungkin memiliki praktik keamanan yang ketat, insiden peretasan seperti ini menunjukkan bahwa mereka tetap menjadi target utama bagi peretas. 

Keamanan data di industri AI adalah permainan kucing dan tikus yang tidak pernah berakhir, di mana peretas terus mencari celah untuk dieksploitasi. Oleh karena itu, perusahaan AI harus terus meningkatkan langkah-langkah keamanan mereka untuk melindungi data yang sangat berharga ini dari ancaman siber yang semakin canggih.

Insiden peretasan OpenAI ini menjadi pengingat bagi semua pihak yang terlibat dalam industri AI untuk lebih waspada dan meningkatkan keamanan data mereka. Meskipun tidak ada alasan untuk panik, penting bagi perusahaan AI untuk memastikan bahwa data pelanggan mereka tetap aman dari ancaman yang terus berkembang.

Share
×
tekid
back to top