Google Glass edisi enterprise dibanderol Rp14 juta

Unit ini masih menampilkan head-up display (HUD) yang relatif sederhana, bukan headset mixed-reality seperti Microsoft HoloLens.

Google Glass edisi enterprise dibanderol Rp14 juta Source: Google

Google baru saja mengumumkan versi baru headset augmented reality (AR) Glass yang berfokus pada bisnis. Kini perangkat tersebut ditunjuk sebagai produk resmi Google ketimbang hanya produk percobaan. Dilansir dari The Verge (20/5), Glass Enterprise Edition 2 dilengkapi dengan prosesor tipe baru, kamera yang disempurnakan, port USB-C untuk pengisian daya lebih cepat, dan aneka peningkatan baru lain.

Perusahaan tersebut masih tidak memposisikan Glass sebagai produk mainstream. Tetapi diharapkan penjualan  Glass Enterprise Edition 2 lebih baik. Perangkat ini dipindahkan dari perusahaan induk Google Alphabet X “moonshot factory” dan ke dalam keluarga produk Google, sehingga memungkinkan Google memenuhi permintaan pasar berkembang untuk produk wearable di tempat kerja.


berita tentang tek.id

BACA JUGA

Berkat Google Earth orang yang telah hilang 20 tahun ditemukan

Google Play Store akhirnya punya mode gelap

Kini pengguna Google Docs dapat melihat jumlah kata yang sudah diketik


Desain Glass pada dasarnya tidak banyak berubah. Unit ini masih menampilkan head-up display (HUD) yang relatif sederhana, bukan headset mixed-reality seperti Microsoft HoloLens. Tetapi mendapatkan peningkatan pemrosesan dengan chip Qualcomm Snapdragon XR1, yang dirancang untuk AR dan VR.

Google mengklaim dengan kekuatan XR1, headset Glass baru dapat menggabungkan “visi komputer dan kemampuan machine learning mutakhir. Perusahaan ini telah merilis alat visi komputer yang berfokus pada konsumen yang disebut Lens, menawarkan fitur seperti terjemahan dan rekomendasi restoran.

Google juga menambahkan frame pengaman baru ke Glass dalam kemitraan dengan Smith Optics, ditambah baterai yang lebih besar dan komponen yang ditingkatkan lainnya. Kini Glass juga berjalan di atas sistem operasi Android, dengan dukungan unntuk Android Enterprise Mobile Device Management.

Glass awalnya disebut sebagai headset AR pasar massal, tetapi setelah keluhan tentang privasi dan fungsionalitas, Google menciptakannya kembali sebagai alat untuk ahli bedah, pekerja pabrik, dan profesional lainnya. Harga yang ditawarkan untuk Glass Enterprise Edition 2 adalah USD999 (Rp14,5 juta).

Jangan baca sendiri, bagikan artikel ini: