sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id acer
Kamis, 27 Jul 2023 16:46 WIB

Paket Telkomsel One buat apa?

Telkomsel baru-baru ini meluncurkan produk terbarunya, Telkomsel One. Produk ini muncul sebagai hasil dari penggabungan Indihome ke dalam Telkomsel, sebuah langkah strategis yang menandai perubahan signifikan dalam lanskap telekomunikasi di negara ini.

Paket Telkomsel One buat apa?

Telkomsel baru-baru ini meluncurkan produk terbarunya, Telkomsel One. Produk ini muncul sebagai hasil dari penggabungan Indihome ke dalam Telkomsel, sebuah langkah strategis yang menandai perubahan signifikan dalam lanskap telekomunikasi di negara ini. Produk ini menawarkan konsep Fixed Mobile Convergence (FMC), sebuah inovasi yang menggabungkan layanan seluler dan Wi-Fi dalam satu paket. Dengan tiga paket berbeda - Easy, Dynamic, dan Complete - Telkomsel One dirancang untuk memenuhi kebutuhan konektivitas yang semakin kompleks dari berbagai segmen pasar, mulai dari pelanggan individu hingga keluarga.

Dedi Suherman, VP Home Broadband and FMC Consumer Marketing Telkomsel, menjelaskan bahwa Telkomsel One dirancang untuk memenuhi kebutuhan konektivitas pelanggan yang semakin kompleks.

"Kami melihat bahwa kebutuhan pelanggan tidak hanya terbatas pada layanan seluler atau tetap, tetapi juga layanan digital," kata Dedi di Bali, Rabu (26/7). "Dengan Telkomsel One, kami berusaha untuk menyediakan solusi yang dapat memenuhi semua kebutuhan tersebut."

Telkomsel One menawarkan tiga paket yang berbeda untuk memenuhi berbagai kebutuhan pelanggan. Paket Easy dirancang untuk pelanggan yang mencari solusi konektivitas dasar dengan harga terjangkau. Paket Dynamic, di sisi lain, menawarkan lebih banyak fleksibilitas dengan kuota data yang dapat disesuaikan. Paket Complete, seperti namanya, memberikan solusi konektivitas lengkap dengan kuota data yang besar dan berbagai layanan tambahan.

Meskipun Telkomsel One menawarkan berbagai pilihan, masih ada beberapa pertanyaan yang perlu dijawab. Misalnya, bagaimana Telkomsel dapat memastikan bahwa layanan mereka tetap kompetitif dalam pasar yang semakin padat? Bagaimana mereka dapat memastikan bahwa pelanggan memahami dan dapat memanfaatkan manfaat dari konsep FMC? Singkatnya, Telkomsel harus bisa menjawab pertanyaan sederhana: paket Telkomsel One buat apa?

Dalam konteks pasar Indonesia, Telkomsel One bukanlah satu-satunya produk yang menawarkan konsep FMC. XL Axiata, salah satu pesaing utama Telkomsel, juga telah meluncurkan produk serupa, yaitu XL Satu. Meskipun kedua produk ini menawarkan konsep yang sama, ada beberapa perbedaan penting yang perlu diperhatikan. Anda bisa melihat perbandingan paket berlangganannya di bawah ini:

  • Paket Lightning: Harganya adalah Rp 276.000/bulan dengan kecepatan internet hingga 30Mbps dan kuota bersama ponsel 15GB.
  • Paket Sharp: Harganya adalah Rp 339.000/bulan dengan kecepatan internet hingga 50Mbps dan kuota bersama ponsel 25GB.
  • Paket Maximo: Harganya adalah Rp 415.000/bulan dengan kecepatan internet hingga 100Mbps dan kuota bersama ponsel 50GB.
  • Paket Groovy: Harganya adalah Rp 594.000/bulan dengan kecepatan internet hingga 300Mbps dan kuota bersama ponsel 100GB.
  • Paket Extreme: Harganya adalah Rp 951.000/bulan dengan kecepatan internet hingga 1Gbps dan kuota bersama ponsel 300GB.

Sekarang, mari kita bandingkan dengan paket yang ditawarkan oleh Telkomsel One:

  • Paket Easy: Harganya adalah Rp 120.000 - Rp 140.000 dengan kuota Orbit 25 GB, kuota keluarga 10 GB, nelpon sesama member 50.000 menit, dan SMS sesama member 50.000 SMS.
  • Paket Dynamic 1P: Harganya adalah Rp 888.000 - Rp 999.000 dengan kecepatan internet hingga 300 Mbps dan kuota keluarga 15 GB.
  • Paket Dynamic 2P: Harganya adalah Rp 1.499.000 - Rp 3.000.000 dengan kecepatan internet hingga 1 Gbps dan kuota keluarga 35 GB.

Secara faktual, harga berlangganan Telkomsel One lebih mahal dibandingkan dengan XL Satu. Ini mungkin mengejutkan bagi beberapa pelanggan, mengingat bahwa persaingan harga seringkali menjadi faktor penting dalam industri telekomunikasi. Namun, strategi harga Telkomsel tampaknya lebih fokus pada penawaran nilai daripada persaingan harga.

Saki H. Bramono, Vice President Corporate Communications Telkomsel, menegaskan bahwa perusahaan tidak berencana untuk terlibat dalam perang harga. 

"Kami lebih fokus pada kualitas layanan," kata Saki. "Kami percaya bahwa dengan menyediakan layanan berkualitas tinggi, kami dapat mempertahankan dan bahkan meningkatkan pangsa pasar kami."

Strategi ini menunjukkan bahwa Telkomsel percaya bahwa nilai yang mereka tawarkan melalui Telkomsel One - yaitu, solusi konektivitas yang lebih lengkap dan fleksibel - akan cukup untuk menarik dan mempertahankan pelanggan, meskipun harga yang lebih tinggi. Ini adalah pendekatan yang berisiko, tetapi juga bisa sangat menguntungkan jika berhasil.

Namun, strategi ini mungkin tidak cukup untuk memastikan keberhasilan Telkomsel One. Seperti yang dijelaskan oleh Gilang Prasetya, Senior Vice President Consumer Sales Operations Telkomsel, penting bagi perusahaan untuk terus mendidik pelanggan tentang manfaat dari konsep FMC. "Kami perlu memastikan bahwa pelanggan kami memahami apa itu FMC dan bagaimana mereka dapat memanfaatkannya," katanya. 

Share
×
tekid
back to top