sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id oppo
Kamis, 24 Nov 2022 13:13 WIB

Ilmuwan cetak rumah 3D dari bahan ramah lingkungan

Peneliti di University of Maine, Amerika Serikat, mencetak rumah secara 3D dengan printer 3D terbesar di dunia.

Ilmuwan cetak rumah 3D dari bahan ramah lingkungan

Menghadapi kekurangan perumahan di Amerika Serikat, para peneliti dari University of Maine menemukan solusi untuk masalah tersebut. Menggunakan salah satu printer 3D terbesar di dunia, Pusat Struktur dan Komposit Lanjutan (ASCC) dari universitas tersebut baru-baru ini menciptakan rumah cetakan 3D pertama yang seluruhnya terbuat dari bahan ramah lingkungan.

Menemukan cara untuk memproduksi rumah dengan cetakan 3D dalam skala besar merupakan tantangan yang banyak untuk dicoba dan diatasi dalam beberapa tahun terakhir. Sampai saat ini, sebagian besar solusi melibatkan penggunaan beton atau tanah liat dan metode tradisional seperti rangka kayu. Namun BioHome3D dari ASCC berbeda.

Purwarupa rumah berukuran 55,7 meter persegi menampilkan lantai, dinding, dan atap cetak 3D yang terbuat dari serat kayu yang bersumber secara berkelanjutan dari resin biologis. Dilansir dari Engadget (24/11), rumah ini juga sepenuhnya dapat didaur ulang dan tidak memerlukan waktu konstruksi di tempat selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk dirakit.

Setelah mencetak empat modul 3D, ASCC merakit BioHome3D dalam waktu setengah hari. Kemudian seorang bagian teknik membutuhkan waktu sekitar dua jam untuk menyambungkan listrik ke rumah itu.

ASCC mengatakan bahwa BioHome3D dapat membantu mengatasi kekurangan perumahan AS dengan mengurangi material dan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk membangun rumah yang terjangkau. Di Maine saja, terjadi kekurangan sekitar 20.000 unit rumah di seluruh negara bagian.

Perlu dicatat bahwa kekurangan perumahan AS terjadi sebelum pandemi dan masalah rantai pasokan yang menyertainya. Jenny Schuetz, rekan senior di The Brookings Institution, berpendapat bahwa masalah perumahan AS saat ini dapat ditelusuri kembali ke undang-undang zonasi yang memungkinkan penduduk memblokir upaya membangun lebih banyak rumah di lingkungan mereka. Dengan kata lain, lebih baik melihat krisis perumahan sebagai masalah kebijakan, bukan masalah teknologi.

Itu bukan berarti teknologi tidak memiliki peran dalam meningkatkan perumahan. Semen, bahan utama pembuatan beton, memiliki jejak karbon yang sangat besar. Pada tahun 2018, produksi global bahan ini menyumbang sekitar 8% emisi rumah kaca tahunan, atau lebih banyak polusi daripada yang dihasilkan oleh seluruh industri penerbangan. Mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan kebutuhan akan beton dalam pembangunan rumah bisa menjadi inovasi bagi lingkungan.

Share
×
tekid
back to top