sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id poco
Senin, 17 Jun 2024 08:38 WIB

Xiaomi pecat eksekutif atas karena korupsi

Xiaomi mengambil sikap tegas terhadap korupsi dengan memecat dua manajer umum regional di Departemen Bisnis Internasionalnya.

Xiaomi pecat eksekutif atas karena korupsi

Xiaomi mengambil sikap tegas terhadap korupsi dengan memecat dua manajer umum regional di Departemen Bisnis Internasionalnya. Dilansir dari Gizmochina (16/6), Chen Bingxu, mantan manajer umum wilayah Amerika Latin, dituduh meminta suap, menerima hadiah mahal, dan menikmati hiburan mewah yang didanai oleh mitra bisnis.

Owen, mantan manajer umum Eropa Barat, dituduh mengarang kesepakatan outsourcing yang melibatkan sejumlah besar uang. Kedua eksekutif tersebut dilaporkan merupakan tokoh kunci dalam mendorong ekspansi Xiaomi ke luar negeri.

Xiaomi telah mengambil tindakan tegas. Chen Bingxu telah dipecat, kehilangan opsi saham, dan dilaporkan diharuskan memberi kompensasi kepada perusahaan atas kerugian finansial. Dalam kasus Owen, dia tidak hanya dipecat, namun perusahaan juga telah memulai proses hukum terhadapnya, baik dengan tuntutan pidana maupun ganti rugi perdata.

Pendekatan “Zero Tolerance” yang diterapkan perusahaan terhadap korupsi memberikan pesan yang jelas kepada karyawannya di seluruh dunia. Hal ini sangat penting mengingat waktunya – Xiaomi saat ini sedang berjuang melawan Samsung dan Apple untuk mendominasi pasar di Eropa, dan Amerika Latin menghadirkan peluang pertumbuhan yang menjanjikan. Kehilangan pemimpin-pemimpin penting di kawasan karena pelanggaran dapat menghambat kemajuan Xiaomi secara signifikan.

Melihat Amerika Latin, laporan Canalys menunjukkan bahwa Xiaomi mengirimkan 5,3 juta unit pada Q1 2024, menguasai 15,3% pangsa pasar. Ini mewakili pertumbuhan perusahaan sebesar 45% tahun-ke-tahun yang mengesankan. Sementara di pasar Eropa, Xiaomi telah mengamankan posisi ketiga dengan pangsa pasar 16% pada Q1 2024.

Share
×
tekid
back to top