sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
Minggu, 09 Jun 2024 08:46 WIB

TSMC anggap remeh Huawei

Mengutip kesenjangan teknologi dan pembatasan ekspor AS, para eksekutif TSMC menyatakan keyakinannya dalam mempertahankan dominasi pasar mereka.

TSMC anggap remeh Huawei

TSMC, produsen chip terkemuka di dunia, menganggap enteng ancaman yang ditimbulkan oleh kemajuan terbaru Huawei dalam pengembangan chip dalam pertemuan pemegang sahamnya. Mengutip kesenjangan teknologi dan pembatasan ekspor AS, para eksekutif TSMC menyatakan keyakinannya dalam mempertahankan dominasi pasar mereka.

Chairman Mark Liu menjawab pertanyaan pemegang saham mengenai Huawei dan pesaing lainnya, dengan menyatakan, “TSMC mempertimbangkan setiap pesaing dengan sangat hati-hati. Kami akan selalu memiliki pesaing. Tapi itu tidak ada hubungannya dengan Huawei atau tidak.” Dia meremehkan ancaman Huawei, dan menyatakan bahwa Huawei, dan Tiongkok, jauh tertinggal.

Dilansir dari Gizmochina (8/6, Presiden TSMC Wei Zhejia juga mengklaim bahwa “tidak mungkin” bagi Huawei untuk mengejar teknologi fabrikasi chip mereka. Kepercayaan ini kemungkinan besar disebabkan oleh posisi TSMC yang mapan di garis depan industri semikonduktor.

Huawei sangat terdampak oleh pembatasan pemerintah AS yang membatasi aksesnya terhadap peralatan pembuat chip canggih, sehingga menghambat kemampuannya untuk bersaing di tingkat tertinggi. Akibatnya, meskipun TSMC berencana memulai produksi chip 2nm pada tahun depan, Huawei masih bekerja dengan prosesor 7nm, dengan rumor yang menyebutkan bahwa SoC 5nm mereka akan segera debut.

Huawei yang masuk daftar hitam AS pada tahun 2019 telah mencoba kembali dengan Mate 60 Pro dan prosesor Kirin 5G barunya. Namun, teknologi 7nm menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan dalam hal kinerja dan efisiensi dibandingkan dengan penawaran terbaru dari pembuat chip lainnya.

Meskipun upaya Huawei menuju swasembada patut diperhatikan, kesenjangan dalam teknologi dan keterbatasan yang disebabkan oleh pembatasan AS merupakan tantangan yang signifikan. Pertanyaannya tetap: apakah pesaing, termasuk Huawei, dapat mengatasi keunggulan TSMC dan kontrol ekspor yang ketat? Hanya waktu yang akan membuktikan apakah ada penantang yang muncul untuk melengserkan pemimpin saat ini dalam perlombaan pembuatan chip.

Share
×
tekid
back to top