sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id samsung
Jumat, 02 Des 2022 14:25 WIB

Tesla kirimkan truk listrik Semi perdananya setelah sempat tertunda

Tesla akhirnya mengirimkan truk listrik Semi pertamanya. Konsumen pertama mereka adalah produsen minuman Pepsi dengan pemesanan total 100 kendaraan.

Tesla kirimkan truk listrik Semi perdananya setelah sempat tertunda

Lima tahun setelah CEO Elon Musk secara resmi mengumumkan truk listrik Tesla Semi, perusahaan akhirnya mengirimkan kendaraan tersebut ke Pepsi pada Jumat selama ajang bernama “Semi Delivery Event” yang diadakan di Tesla Nevada Gigafactory. Produsen minuman itu dikabarkan telah memesan total 100 kendaraan.

Pertama dipamerkan pada tahun 2017, Tesla Semi awalnya ditetapkan untuk dijual masing-masing seharga USD150.000 (Rp2,3 miliar) dan USD180.000 (Rp2,8 miliar) untuk versi 483 km dan 805 km. Harga ini secara signifikan lebih tinggi daripada sebuah taksi diesel standar seharga USD60.000 (Rp926 juta), tetapi Tesla memperkirakan bahwa kendaraannya dapat beroperasi 20% lebih efisien dan menghemat hingga USD250.000 (Rp3,9 miliar) selama satu juta km dalam menggunakan truk Semi.

Setiap truk “dirancang seperti peluru,” kata Musk pada acara pembukaan, dan akan dilengkapi dengan paket baterai 1 MW yang sangat besar. Truk ini dilaporkan menawarkan akselerasi dari 0 hingga 100 km/jam dalam waktu 20 detik. Akselerasi ini mengesankan mengingat bahwa kendaraan ini menarik hingga sekitar 36.000 kg sekaligus, dan menghabiskan waktu pengisian hingga 80% hanya dalam 30 menit. Dilansir dari Engadget (2/12), Tesla Semi juga dilengkapi dengan kemampuan Enhanced Autopilot, sensor blind-spot, dan pencatatan data untuk manajemen armada.

Ketika reservasi dibuka pada 2017, Musk mengatakan pada saat itu, pengiriman akan dimulai dua tahun kemudian, pada 2019. Pada April 2020, Tesla secara resmi telah menunda tanggal pengiriman itu ke 2021, dengan alasan penundaan produksi dan masalah rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Namun dua bulan setelah itu, pada Mei 2020, Musk mengirim email ke seluruh perusahaan yang berbunyi, “Saatnya untuk bekerja keras dan membawa Tesla Semi ke volume produksi. Sejauh ini dalam produksi terbatas, yang memungkinkan kita meningkatkan banyak aspek desain.” Dalam email yang sama dia mengonfirmasi bahwa produksi akan dilakukan di pabrik Tesla Nevada Gigafactory.

Pada Juli 2021, dan tanggal pengiriman baru telah diundur lagi, kali ini hingga 2022, dengan alasan kekurangan prosesor global yang sedang berlangsung dan kemampuan produksi baterai terbatas pandemi untuk sel berdesain 4680 baru sebagai faktor yang berkontribusi.

“Kami percaya kami tetap di jalur untuk membangun kendaraan Model Y pertama kami di Berlin dan Austin pada tahun 2021,” kata Musk selama panggilan investor Q2 2021 perusahaan. “Laju produksi masing-masing akan dipengaruhi oleh keberhasilan pengenalan banyak produk baru dan teknologi manufaktur, tantangan terkait pasokan yang sedang berlangsung, dan perizinan regional.”

“Untuk lebih fokus pada pabrik-pabrik ini, dan karena terbatasnya ketersediaan sel baterai dan tantangan rantai pasokan global, kami telah menggeser peluncuran program truk Semi ke tahun 2022,” lanjut Musk. Mulai Mei tahun ini, Tesla mulai secara aktif menerima reservasi lagi dengan deposit USD20.000 (Rp308 juta). “Dan pengiriman pertama sekarang,” kata Musk pada hari Jumat sebelum menyambut Kirk Tanner, CEO PepsiCo Beverages North America, dan Steven Williams, CEO PepsiCo Foods North America di atas panggung.

Share
×
tekid
back to top