sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
Minggu, 21 Mei 2023 07:05 WIB

Samsung tidak akan ganti Google Search dengan Bing, setidaknya untuk saat ini

Samsung dilaporkan tidak akan mengganti Google Search dengan chatbot Bing. Untuk saat ini, Samsung masih akan menggunakan Google Search.

Samsung tidak akan ganti Google Search dengan Bing, setidaknya untuk saat ini

Dunia teknologi ramai dengan rumor bulan lalu ketika berspekulasi bahwa Samsung, salah satu produsen ponsel terkemuka, mungkin menggantikan Google sebagai mesin pencari default di ponsel Galaxy dengan Microsoft Bing. Dominasi lama Google di pasar mesin pencari tampaknya terancam, karena Bing memamerkan integrasinya dengan chatbot AI percakapan, ChatGPT.

Namun, laporan terbaru menunjukkan bahwa Samsung telah menunda rencananya, memberikan bantuan sementara untuk Google. Meskipun demikian, pertempuran untuk dominasi mesin pencari mobile masih jauh dari selesai, dan kedua raksasa tersebut bersiap untuk persaingan yang ketat.

Posisi Google sebagai mesin pencari yang paling banyak digunakan di seluruh dunia telah menimbulkan kekhawatiran tentang kekuatan monopolinya. Dilansir dari Gizmochina (21/5), kontraknya dengan Samsung saja menghasilkan pendapatan tahunan yang diperkirakan sebesar $3 miliar.

Perginya Samsung dan berpotensi Apple, yang mungkin mengikuti, dapat mengakibatkan hilangnya pendapatan tahunan Google sebesar $20 miliar. Karena Samsung adalah mitra penting bagi Google dalam berbagai usaha bisnis, keputusan untuk beralih ke Bing akan berdampak luas bagi kedua perusahaan.

Microsoft Bing memiliki keunggulan atas Google dengan integrasi ChatGPT, sebuah chatbot AI yang dikembangkan oleh OpenAI. Kemampuan percakapan canggih ChatGPT telah menjadikan Bing lebih pintar dan lebih kompetitif di pasar mesin pencari. Menyadari ancaman ini, Google telah mempercepat upayanya untuk meningkatkan teknologi AI-nya, dengan rencana meluncurkan mesin pencari bertenaga AI baru. Meskipun chatbot buatan Google sendiri, Bard, belum mendapatkan pengakuan yang sama seperti ChatGPT, perusahaan tetap berkomitmen untuk memodernisasi pengalaman mesin pencarinya.

Pangsa pasar Google melampaui 90% di sebagian besar negara, menimbulkan kekhawatiran tentang kekuatan monopolinya. Investigasi dan tuntutan hukum anti monopoli telah berusaha untuk mengatasi masalah ini, tetapi Google terus mendominasi kancah mesin pencari. Potensi kebangkitan Bing, yang didukung oleh kemampuan ChatGPT, menambah lapisan lain pada diskusi seputar persaingan dan kesejahteraan konsumen.

Pertempuran untuk dominasi mesin pencari mobile antara Google dan Bing telah berubah menarik dengan Samsung yang sebelumnya mempertimbangkan Bing sebagai mesin pencari default-nya. Meskipun Samsung telah memutuskan untuk menangguhkan peninjauannya untuk saat ini, ancaman tersebut tetap cukup nyata bagi Google.

Integrasi teknologi AI, seperti ChatGPT, ke dalam mesin pencari menghadirkan era persaingan baru, di mana pengalaman pencarian yang dipersonalisasi menjadi semakin penting. Saat perlombaan untuk mesin pencari berorientasi AI semakin intensif, Google menemukan dirinya dalam posisi bertahan, berjuang untuk mempertahankan posisi pasarnya terhadap Bing.

Masa depan memiliki kemungkinan yang menarik untuk lanskap mesin pencari, dengan Google dan Bing bersaing untuk mendapatkan perhatian dan loyalitas pengguna melalui fitur inovatif berbasis AI dan pengalaman pencarian yang dipersonalisasi.

Share
×
tekid
back to top