sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
Selasa, 21 Nov 2023 15:07 WIB

Pendapatan ByteDance Q2 2023 melambung, kalahkan Tencent dan Alibaba

ByteDance menjadi yang terdepan pada Q2 2023, menantang raksasa teknologi seperti Tencent dan Alibaba.

Pendapatan ByteDance Q2 2023 melambung, kalahkan Tencent dan Alibaba

Dalam kinerja keuangan yang spektakuler untuk Q2 2023, ByteDance, perusahaan induk TikTok dan Douyin, melaporkan pendapatan yang mengejutkan sebesar $29 miliar. Hal ini menandai pertumbuhan luar biasa sebesar 40% dari tahun ke tahun, mendorong ByteDance ke dalam tiga besar perusahaan teknologi besar Tiongkok, bersama Tencent dan Alibaba.

Kenaikan ByteDance yang pesat melampaui raksasa industri, dengan pertumbuhannya melampaui Tencent sebesar 11% dan Alibaba sebesar 14%. Pendapatan perusahaan bahkan mendekati Meta Platforms, dengan ByteDance melaporkan laba semester pertama sebesar $54 miliar dibandingkan dengan Meta yang sebesar $60,6 miliar.

Dilansir dari Gizmochina (21/11), gaya pendorong di balik kesuksesan ByteDance terletak pada segmen bisnis strategisnya. Lonjakan periklanan, khususnya di pasar Tiongkok, memberikan kontribusi signifikan terhadap kenaikan pendapatan. Upaya agresif ByteDance ke dalam e-commerce melalui Douyin membuahkan hasil yang baik, dengan pertumbuhan volume barang dagangan kotor (GMV) yang mengesankan sebesar 80% pada tahun lalu.

Sebaliknya, perusahaan pendukung industri Tencent dan Alibaba melaporkan pertumbuhan yang lebih rendah. Tencent, dengan peningkatan penjualan sebesar 11%, melihat segmen periklanannya sebagai segmen yang tumbuh paling cepat, naik 34%. Alibaba, dengan pertumbuhan tahunan sebesar 14%, terus mengandalkan bisnis inti e-commerce, yang menyumbang sekitar setengah dari total penjualannya.

Upaya ByteDance dalam mendiversifikasi sumber pendapatan, termasuk usaha pengiriman makanan dan reservasi hotel, mencerminkan pendekatan proaktif untuk beradaptasi terhadap hambatan ekonomi dan tantangan peraturan. Douyin, dengan 600 juta pengguna aktif hariannya, muncul sebagai pesaing tangguh Alibaba, memanfaatkan e-commerce sebagai pilar pendapatan utama.

Namun, ByteDance menghadapi tantangan geopolitik, terutama larangan TikTok di perangkat pemerintah di 30 negara bagian di AS, UE, dan Australia karena masalah keamanan data. Meskipun mengalami kemunduran ini, ByteDance berhasil menghasilkan sekitar $5,8 miliar, atau 12% dari penjualan Q2 2023, dari pasar internasional, terutama melalui TikTok.

Share
×
tekid
back to top