sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
Jumat, 24 Nov 2023 07:16 WIB

Meski teknologi AI Tiongkok dibatasi AS, pendapatan Baidu lampaui perkiraan analis

Baidu melampaui perkiraan pendapatan, mengatasi tantangan chip AI di tengah pembatasan ekspor Amerika Serikat.

Meski teknologi AI Tiongkok dibatasi AS, pendapatan Baidu lampaui perkiraan analis

Dalam kinerja kuartal ketiga yang kuat, Baidu, raksasa teknologi Tiongkok, melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 6% menjadi 34,45 miliar yuan, melampaui ekspektasi para analis. Laba bersih perusahaan yang disesuaikan juga menunjukkan kenaikan yang sehat sebesar 23% menjadi 7,27 miliar yuan, mendorong saham-saham yang terdaftar di AS naik sebesar 1,8%.

Terlepas dari kemajuan ini, Baidu menghadapi tantangan dalam lanskap chip AI karena pembatasan ekspor AS, dan CEO Robin Li Yanhong mengakui potensi dampaknya. Namun, ia meyakinkan para pemangku kepentingan, dengan menyatakan bahwa persediaan chip AI Baidu yang besar dapat mendukung peningkatan model bahasa besar Ernie selama dua tahun ke depan.

Untuk memitigasi risiko di masa mendatang, perusahaan secara aktif menjajaki sumber-sumber alternatif, dan laporan terbaru menunjukkan adanya potensi kesepakatan dengan Huawei untuk chip AI buatan dalam negeri.

Dilansir dari Gizmochina (24/11), sanksi AS terhadap ekspor chip AI ke Tiongkok, khususnya dari perusahaan seperti Nvidia, menimbulkan kekhawatiran yang lebih luas terhadap laju pengembangan AI di negara tersebut. Baidu mengantisipasi potensi konsolidasi perusahaan-perusahaan AI Tiongkok, khususnya di bidang model bahasa besar (LLM) terkemuka, karena pesaingnya, Alibaba dan Tencent, mengungkapkan kekhawatiran mereka mengenai dampak pembatasan AS terhadap bisnis cloud computing mereka.

Menghadapi penurunan pendapatan cloud AI sebesar 2% tahun-ke-tahun di Q3, yang disebabkan oleh lemahnya permintaan proyek transportasi cerdas, Baidu tetap optimis terhadap pertumbuhan positif di Q4. Perusahaan mengaitkan optimisme ini dengan meningkatnya permintaan akan layanan AI generatif.

Ekosistem Ernie Bot, yang menjadi fokus utama Baidu, telah memperoleh daya tarik luar biasa sejak diluncurkan pada bulan Maret. Dengan mengumpulkan 70 juta pengguna dalam waktu tiga bulan dan menangani puluhan juta pertanyaan setiap hari, Ernie Bot memposisikan dirinya sebagai pemain tangguh dalam kancah AI. Keberhasilannya patut mendapat perhatian khusus karena Baidu, Alibaba, dan Tencent semuanya memiliki pesaing ChatGPT dari OpenAI.

Meskipun pendapatan Baidu saat ini dari AI generatif relatif kecil, CEO Li optimis terhadap masa depan. Ia memperkirakan bahwa produk-produk AI generatif akan memberikan kontribusi signifikan terhadap pendapatan iklan pada kuartal keempat, dengan menekankan pada penyelarasan sumber daya yang strategis untuk berinvestasi lebih lanjut dalam peluang pertumbuhan AI dan beralih dari upaya-upaya dengan prioritas lebih rendah.

Dalam konteks pasar yang lebih luas, pertumbuhan pendapatan Baidu sejalan dengan proyeksi ekonomi Tiongkok secara keseluruhan, yang diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,4% tahun ini. Pertumbuhan ini mendorong peningkatan belanja konsumen untuk beriklan secara online, sebuah keuntungan bagi Baidu, yang pendapatan utamanya diperoleh dari periklanan.

Share
×
tekid
back to top