Pekerja magang Foxconn dipaksa lembur demi produksi Amazon Alexa

Untuk siswa yang menghadiri perguruan tinggi ini, tidak ada pilihan selain mengerjakan shift yang diperlukan. Gagal melakukannya berarti tidak lulus.

Pekerja magang Foxconn dipaksa lembur demi produksi Amazon Alexa Source: Pexels

Sebuah laporan baru-baru ini dari China Labor Watch (CLW) mengatakan bahwa banyak anak sekolah bekerja dengan jam kerja sangat panjang demi memenuhi tujuan produksi Amazon Echo di pabrik Foxconn.

Di bawah undang-undang perburuhan Tiongkok, pabrik dapat memperkerjakan siswa berusia 16 tahun ke atas sebagai magang, siswa-siswa ini tidak diperbolehkan untuk bekerja malam atau lembur. Namun, hukum di sekitar kondisi kerja sering diabaikan pabrik. Menurut laporan itu, untuk “pekerja magang yang menolak untuk bekerja lembur dan shift malam, pabrik meminta guru dari sekolah untuk memecatnya.”

Banyak dari pekerja magang ini berasal dari sekolah kejuruan seperti Sinosel Hengyang Heavy Machinery Workers Technical College, Hengyang Industrial Workers College, dan Hengyang Technician College. Untuk siswa yang yang berasal dari perguruan tinggi tersebut, tidak ada pilihan selain mengerjakan shift yang diperlukan. Gagal melakukannya berarti tidak lulus. Bahkan ada laporan guru yang secara fisik menyerang pekerja magang untuk “memotivasi” mereka untuk memenuhi permintaan.

Upah bagi pekerja magang telah berkurang dalam setahun terakhir. Pada tahun 2018, pekerja magang akan menerima upah dan imbalan kerja, tetapi pekerja magang pada tahun 2019 tidak memenuhi syarat untuk keduanya. Magang dibayar sekitar USD1,42 per jam atau sekitar USD248 per bulan – penurunan dari tarif USD276 per bulan di tahun 2018.

Menurut laporan, pabrik tersebut memberikan subsidi USD425 per bulan kepada guru yang memaksa siswa untuk bekerja lembur. Pabrik juga membayar sekolah sekitar USD0,42 per jam, per orang dalam subsidi. Laporan tersebut menyatakan bahwa pekerja dibatasi hanya 60 jam per minggu. Tetapi ketika sejumlah besar pesanan datang, pembatasan waktu ini dicabut untuk memenuhi permintaan.

Seorang juru bicara Amazon mengatakan kepada Fox News bahwa mereka akan “menindak pelanggaran apa pun dari kode etik untuk pemasok.” Demikian dilansir dari Digital Trends (14/8).

Jangan baca sendiri, bagikan artikel ini: