sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id oppo
Senin, 12 Sep 2022 11:04 WIB

Mercedes dan Rivian kerja sama demi buat mobil listrik lebih cepat

Perusahaan otomotif asal Jerman Mercedes-Benz dan perusahaan mobil listrik asal Amerika Serikat Rivian adakan kerja sama untuk meningkatkan sinergi.

Mercedes dan Rivian kerja sama demi buat mobil listrik lebih cepat

Rivian dan Mercedes-Benz bekerja sama untuk membangun van listrik besar lebih cepat. Kedua perusahaan ini telah menandatangani nota kesepahaman untuk mengembangkan kemitraan strategis dan mendirikan perusahaan manufaktur patungan. Mereka berharap untuk menggunakan sumber daya bersamanya untuk mengurangi biaya dan membuat van listrik lebih terjangkau sambil meningkatkan produksi.

Tujuannya adalah untuk menghasilkan dua van di jalur perakitan umum. Salah satunya didasarkan pada arsitektur VAN.EA milik Mercedes-Benz Vans. Yang lainnya akan berpusat di sekitar platform Rivian Light Van generasi kedua. Kedua belah pihak juga akan menawarkan opsi lebih lanjut untuk meningkatkan sinergi.

Kedua perusahaan itu bertujuan untuk membuat mobil listrik di pabrik baru di situs Mercedes-Benz yang ada di Eropa tengah atau timur, mulai dalam beberapa tahun. Dilansir dari Engadget (12/9), rencana tersebut tidak ditetapkan dalam kontrak. Pasalnya, Rivian dan Mercedes-Benz belum mencapai kesepakatan yang mengikat dan mereka perlu menghapus rintangan peraturan.

“Kami senang dapat bermitra dengan Mercedes-Benz dalam proyek ini. Mercedes-Benz adalah salah satu perusahaan otomotif yang paling dikenal di dunia, dan kami percaya bahwa bersama-sama kami akan menghasilkan van listrik yang benar-benar luar biasa yang tidak hanya akan menguntungkan pelanggan kami, tetapi juga planet ini,” kata CEO Rivian, RJ Scaringe.

Kedua perusahaan telah mengerjakan van listrik, dengan Rivian memiliki kesepakatan untuk membangun 100.000 di antaranya untuk Amazon. Namun, Rivian telah mengalami beberapa gejolak dalam beberapa bulan terakhir. Mereka tidak membuat mobil listrik cukup cepat untuk memenuhi permintaan. Baru-baru ini mereka memberhentikan 6% karyawan untuk menyalurkan lebih banyak sumber daya ke dalam membuat kendaraan. Perusahaan ini sedang mendirikan pabrik mobil listrik kedua di Georgia, tetapi produksi tidak akan dimulai di sama hingga 2024. Bekerja sama dengan Mercedes untuk membuat jalur produksi imum dapat membantunya membangun van listrik lebih cepat.

Dari perspektif Mercedes, ini adalah bagian dari strategi yang lebih luas untuk mempercepat transisi ke van listrik. Perusahaan ini mengatakan sedang membenahi pengaturan produksi Eropa dan bahwa, pada pertengahan dekade ini, semua van barunya akan sepenuhnya menggunakan listrik.

Share
×
tekid
back to top