sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id samsung
Rabu, 29 Nov 2023 07:05 WIB

Instagram dikabarkan tampilkan konten tidak pantas kepada pengguna yang hanya mengikuti anak-anak

Reels di Instagram dilaporkan telah menampilkan konten seksual yang melibatkan anak di bawah umur di samping iklan brand terkenal.

Instagram dikabarkan tampilkan konten tidak pantas kepada pengguna yang hanya mengikuti anak-anak

Pada suatu musim panas yang singkat, segalanya tampak terlihat baik bagi Mark Zuckerberg dan Meta. Namun semua ini sepertinya akan berakhir. Pada hari Senin, The Wall Street Journal melaporkan berita yang meresahkan ketika konten seksual anak-anak disajikan kepada orang dewasa melalui Reels Instagram.

Publikasi tersebut membuat akun-akun percobaan yang hanya mengikuti anak remaja dan anak dua belas tahun, serta influencer pemandu sorak. Akun-akun tersebut kemudian direkomendasikan dalam bentuk Reels untuk konten seksual dewasa dan konten seksual anak-anak, kata The Wall Street Journal. Pusat Perlindungan Anak Kanada melakukan tes serupa dengan hasil yang sama, kata laporan itu.

“Sistem Instagram menyajikan konten tidak pantas dalam jumlah besar ke akun pengujian tersebut, termasuk rekaman anak-anak yang bersifat tidak pantas serta video dewasa yang bersifat seksual — dan iklan untuk beberapa merek terbesar di AS”, tulis WSJ.

The Wall Street Journal membuat akun uji coba tersebut setelah mengamati bahwa ribuan pengikut akun anak muda sering kali terdiri dari sejumlah besar pria dewasa, dan banyak akun yang mengikuti anak-anak itu juga menunjukkan minat pada konten seks yang berkaitan dengan anak-anak dan orang dewasa.

Dilansir dari Business Insider, pengujian tersebut menunjukkan bahwa hanya gadis-gadis muda yang memicu Instagram untuk menayangkan video dari akun yang mempromosikan konten seks dewasa bersama dengan iklan untuk merek konsumen besar, seperti Walmart yang menampilkan video seorang wanita yang memperlihatkan bagian tubuhnya.

Seorang juru bicara Meta mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa perusahaan tersebut baru-baru ini meluncurkan alat keamanan baru dan memiliki serangkaian tugas untuk mendeteksi pengguna yang mencurigakan.

Dalam sebuah pernyataan kepada Business Insider, Meta mengatakan: "Kami tidak ingin konten semacam ini ada di platform kami dan brand tidak ingin iklan mereka muncul di sebelahnya. Kami terus berinvestasi secara agresif untuk menghentikannya — dan melaporkannya setiap kuartal mengenai prevalensi konten semacam itu, yang masih sangat rendah." Dikatakan juga bahwa pengujian The Wall Street Journal adalah "pengalaman buatan" yang tidak mewakili apa yang dilihat pengguna sebenarnya setiap hari.

Awal musim gugur ini, 33 negara bagian mengajukan gugatan terhadap Meta, menuduh Meta mengabaikan peringatan tentang potensi bahaya terhadap gadis-gadis muda. Gugatan tersebut juga mengklaim Meta mengetahui jutaan akun yang dibuka oleh anak-anak di bawah 13 tahun tetapi tidak menutupnya. Gugatan di Massachusetts mengklaim Meta mengabaikan upaya untuk meningkatkan kesejahteraan remaja di aplikasinya.

Share
×
tekid
back to top