sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
Selasa, 24 Jan 2023 14:11 WIB

Google siap pamer chatbot AI Search demi saingi ChatGPT

Google akan segera mendemonstrasikan chatbot AI Search di tengah tekanan dari ChatGPT. perusahaan dikatakan sedang menyesuaikan tingkat risiko yang siap diambilnya saat meluncurkan teknologi tersebut.

Google siap pamer chatbot AI Search demi saingi ChatGPT

Sepertinya Google mulai cemas dengan kehadiran ChatGPT milik OpenAI. Chatbot berbasis kecerdasan buatan (AI) tersebut telah menggemparkan dunia teknologi selama beberapa bulan terakhir, karena dapat memberi pengguna informasi yang mereka cari dalam format yang mudah dipahami. Google melihat ChatGPT sebagai ancaman bagi bisnis pencariannya dan telah mengubah rencana selama beberapa minggu terakhir.

Laporan tersebut mengklaim CEO Sundar Pichai telah mendeklarasikan “kode merah” dan mempercepat pengembangan AI. Google dilaporkan bersiap untuk memamerkan setidaknya 20 produk bertenaga AI dan chatbot untuk mesin pencarinya tahun ini, dengan setidaknya beberapa akan diluncurkan pada konferensi I/O pada bulan Mei.

Menurut slide deck yang dilihat oleh The New York Times, di antara proyek AI yang sedang dikerjakan Google adalah alat pembuat gambar (image generation tool), versi AI Test Kitchen yang ditingkatkan (aplikasi yang digunakan untuk menguji purwarupa), mode bergaya green screen TikTok dan alat yang dapat menghasilkan video untuk meringkas klip lainnya. Ada juga fitur berjudul Shopping Try-on (mungkin mirip dengan yang telah dikembangkan Amazon), kreator wallpaper untuk ponsel Pixel, dan alat berbasis AI yang dapat memudahkan pengembang untuk membuat aplikasi Android.

Dilansir dari Engadget (24/1), Pichai dilaporkan membawa pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin bulan lalu untuk bertemu dengan para pemimpin saat ini, meninjau rencana AI dan menawarkan masukan. Keduanya tidak banyak terlibat sehari-hari dengan perusahaan sejak 2019, karena mereka fokus pada proyek lain.

Google telah berusaha untuk mempercepat proses persetujuan produk, termasuk memeriksa untuk memastikan bahwa teknologi yang digerakkan oleh AI itu adil dan etis. Selain itu, perusahaan dikatakan sedang menyesuaikan tingkat risiko yang siap diambilnya saat meluncurkan teknologi tersebut.

Prioritas untuk demo chatbot pencarian tampaknya mencakup keamanan, akurasi, dan pemblokiran informasi yang salah. Namun, untuk produk dan alat lain yang sedang dikerjakan Google, perusahaan ini memiliki “batas yang lebih rendah dan akan mencoba mengekang masalah yang berkaitan dengan kebencian dan toksisitas, bahaya dan informasi yang salah daripada mencegahnya,” sesuai laporan Times.

Akhir-akhir ini, Google telah berhati-hati saat meluncurkan produk baru. Slide deck tersebut dilaporkan menyebutkan “hak cipta, privasi, dan antimonopoli” sebagai risiko utama teknologi AI. Ini dikatakan telah mencatat bahwa solusi diperlukan untuk mencegah materi yang dilindungi hak cipta dan mencegah penyebaran informasi identitas pribadi.

Selama beberapa tahun terakhir, telah terjadi reaksi terhadap penanganan etika AI oleh Google. Timnit Gebru dan Margaret Mitchell, dua peneliti etika AI terkemuka, mengatakan google memecat mereka. Gebru dan Mitchell menuduh Google menyensor penelitian yang mengkritik model pembelajaran bahasa AI, termasuk kekhawatiran bahwa mereka menyandikan bias yang ditemukan dalam data pelatihan.

Itu dapat menghasilkan “model yang menyandikan stereotip dan asosiasi yang merendahkan gender, ras, etnis, dan status kecacatan,” tulis para peneliti dalam sebuah makalah. Kumpulan data pelatihan juga dapat menyertakan informasi palsu. Dua peneliti etika terkemuka lainnya meninggalkan Google awal tahun lalu, setelah kepergian Gebru dan Mitchell.

Tidak sulit untuk memahami mengapa Google dikatakan dalam mode panik atas ChatGPT. Untuk satu hal, awal bulan ini, laporan menyarankan bahwa Microsoft (investor OpenAI) berencana untuk menggabungkan beberapa teknologi yang mendukung ChatGPT ke dalam Bing. Perusahaan mengatakan minggu ini akan segera mengintegrasikan ChatGPT ke Azure OpenAI Services.

Laporan terbaru atas tanggapan Google terhadap ChatGPT muncul tepat setelah perusahaan mengumumkan akan memberhentikan 12.000 orang. “Saya yakin tentang peluang besar di depan kami berkat kekuatan misi kami, nilai produk dan layanan kami, dan investasi awal kami di AI,” tulis Pichai dalam memo kepada staf. ”Untuk menangkapnya sepenuhnya, kita harus membuat pilihan yang sulit.”

CEO tersebut menambahkan bahwa perusahaan sedang bersiap untuk mengungkap “beberapa pengalaman yang sama sekali baru bagi pengguna, pengembang, dan bisnis. Kami memiliki peluang besar di depan kami dengan AI di seluruh produk kami dan siap untuk mendekati dengan berani dan bertanggung jawab.”

Share
×
tekid
back to top