sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
Rabu, 17 Mei 2023 16:01 WIB

Google akan hapus akun Gmail tidak aktif

Google telah memutuskan akan memulai penghapusan akun Google pengguna yang tidak aktif. Salah satunya untuk keamanan.

Google akan hapus akun Gmail tidak aktif

Google baru-baru ini mengumumkan akan menerapkan kebijakan baru terkait akun tidak aktif, yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan dan mengoptimalkan ruang penyimpanan. Mulai akhir tahun ini, akun lama dan tidak terpakai yang sudah tidak aktif setidaknya selama dua tahun akan dihapus. Ini akan memengaruhi Akun Google pribadi dan mengecualikan akun yang dikelola oleh bisnis atau sekolah. Namun, akun dengan video YouTube tidak akan dihapus untuk melestarikan konten historis.

Dilansir dari Gizmochina (17/5), proses penghapusan akan dimulai paling cepat pada Desember 2023, dan Google berencana untuk mengambil pendekatan bertahap, dimulai dengan akun Gmail yang dibuat tetapi tidak pernah digunakan.

Untuk memastikan pengguna mendapat informasi dengan baik, beberapa notifikasi akan dikirim ke alamat email akun terkait dan email pemulihan, jika tersedia, dalam beberapa bulan menjelang penghapusan. Pendekatan yang hati-hati ini bertujuan untuk memberi pengguna waktu yang cukup untuk mengambil tindakan atau mengambil data penting apa pun sebelum akun mereka dihapus secara permanen.

Agar akun tetap aktif, pengguna perlu masuk secara berkala atau melakukan tindakan dasar seperti membaca atau mengirim email, menggunakan Google Drive, menonton video YouTube, mengunduh aplikasi dari Play Store, melakukan penelusuran Google, atau masuk ke aplikasi pihak ketiga atau layanan menggunakan “Masuk dengan Google”. Selain itu, menggunakan perangkat Android yang masuk dengan akun Google terkait dianggap juga sebagai aktivitas, menurut Google.

Namun, Google Photos sudah memiliki kebijakan masuk dan penggunaan dua tahun yang terpisah untuk memastikan akun dianggap aktif. Akun dengan langganan aktif di Play Store, seperti Google One atau aplikasi pihak ketiga, juga dianggap aktif.

Motivasi utama di balik perubahan ini adalah untuk meningkatkan keamanan. Akun yang tidak aktif, terutama yang menggunakan kata sandi lama atau yang digunakan kembali, lebih rentan untuk disusupi. Analisis internal Google mengungkapkan bahwa akun yang ditinggalkan setidaknya 10 kali lebih kecil kemungkinannya untuk mengaktifkan verifikasi dua langkah dibandingkan dengan akun aktif. Dengan menghapus akun yang tidak aktif ini, Google bertujuan untuk mengurangi risiko yang terkait dengan pencurian identitas, spam, dan penyebaran konten berbahaya.

Selain itu, pendekatan ini membantu membatasi penyimpanan informasi pribadi yang tidak terpakai, selaras dengan standar industri. Perlu dicatat bahwa Google tidak akan membebaskan alamat Gmail untuk digunakan kembali saat akun dihapus, membedakan kebijakannya dari layanan lain.

Google menyarankan pengguna untuk menetapkan email pemulihan dan menyarankan penggunaan Inactive Account Manager untuk memutuskan tindakan yang tepat saat akun menjadi tidak aktif. Opsi yang tersedia melalui alat ini termasuk mengirim file ke kontak tepercaya, menyiapkan penjawab otomatis Gmail, atau memulai penghapusan akun.

Share
×
tekid
back to top