sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id acer
Minggu, 16 Jun 2024 14:57 WIB

Apple digugat karena bayar karyawan perempuan di bawah standar

Gugatan class action yang diajukan oleh dua wanita terhadap Apple meminta ganti rugi bagi 12.000 karyawan wanita saat ini dan mantan karyawan karena diduga membayar mereka di bawah standar.

Apple digugat karena bayar karyawan perempuan di bawah standar

Gugatan class action yang diajukan oleh dua wanita terhadap Apple meminta ganti rugi bagi 12.000 karyawan wanita saat ini dan mantan karyawan karena diduga membayar mereka di bawah standar. Keluhan tersebut mengatakan bahwa raksasa teknologi itu “secara sistematis” memberi mereka gaji yang lebih rendah dibandingkan karyawan laki-laki selama periode empat tahun.

Dilansir dari Engadget (15/6), gugatan yang diajukan di pengadilan negara bagian California di San Francisco County pada hari Kamis mengklaim perilaku diskriminasi seksual sistematis Apple berasal dari kebijakan yang menetapkan gaji karyawan berdasarkan pekerjaan mereka sebelumnya.

Sebelum musim gugur tahun 2017, pengaduan tersebut menyatakan bahwa Apple menggunakan tingkat pembayaran sebelumnya yang diberikan oleh pelamar kerja untuk menetapkan gaji awal mereka. Tahun berikutnya, Apple menanyakan ekspektasi gaji mereka kepada pelamar.

Gugatan tersebut menuduh bahwa kedua praktik ini menyebabkan tingkat upah yang lebih rendah bagi perempuan di tempat kerja. Ia juga mengklaim bahwa kebijakan terakhir yang menanyakan ekspektasi gaji kepada calon karyawan “sangat berkorelasi dengan gaji sebelumnya; penelitian menunjukkan bahwa orang yang ditanya mengenai ekspektasi gaji umumnya memberikan angka yang sedikit lebih tinggi dibandingkan gaji pada pekerjaan mereka saat ini atau sebelumnya.”

Kebijakan pembayaran bagi pelamar kerja menciptakan pola upah yang lebih rendah bagi karyawan perempuan, tuntutan hukum tersebut menyatakan: “Kebijakan atau praktik Apple dalam mengumpulkan informasi mengenai ekspektasi gaji dan menggunakan informasi tersebut untuk menetapkan gaji awal berdampak pada melanggengkan disparitas gaji dan pembayaran di masa lalu, perempuan lebih sedikit dibandingkan laki-laki yang melakukan pekerjaan serupa secara substansial.”

Gugatan tersebut bahkan lebih jauh lagi dengan menyatakan bahwa Apple secara teratur menghukum karyawan perempuan karena “kategori yang dinilai” dari kinerja pekerjaan yang mendorong bonus dan kenaikan gaji.

“Sistem evaluasi kinerja Apple bias terhadap perempuan karena untuk kategori yang dinilai seperti kerja tim dan kepemimpinan, laki-laki diberi penghargaan dan perempuan diberi hukuman untuk perilaku yang sama,” bunyi keluhan tersebut.

Gugatan class action meminta pembayaran atas kerusakan dan “keringanan deklarasi” serta pembayaran kembali pendapatan dan manfaat yang rendah karena dugaan perbedaan yang dilakukan oleh Apple. Penggugat juga meminta pengadilan mengadakan sidang juri untuk mendengarkan pengaduan mereka.

Pada tahun 2022, reporter Financial Times berbicara dengan beberapa karyawan perempuan Apple yang menyatakan bahwa mereka adalah korban pelecehan seksual dan penindasan di tempat kerja. Kemudian ketika mereka mengajukan pengaduan ke bagian sumber daya manusia, mereka menuduh bahwa kasus mereka diminimalkan atau diabaikan, atau mereka menerima pembalasan karena mengajukan pengaduan mereka.

Salah satu contoh paling mengejutkan datang dari mantan direktur departemen hukum Apple Jayne Whitt yang mengatakan seorang rekannya meretas perangkatnya dan mengeluarkan ancaman pembunuhan. Dia mengajukan keluhan kepada HR dan yakin akan diambil tindakan. Whitt mengklaim bahwa tim SDM Apple tidak hanya gagal menegur karyawan tersebut tetapi mereka akhirnya memecatnya. Dia membocorkan rahasia Apple dalam sebuah esai online yang menggambarkan situasi yang memicu gelombang dukungan dan cerita serupa dari karyawan perempuan Apple lainnya.

Share
×
tekid
back to top