sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id qnap
  • partner tek.id oppo
  • partner tek.id synologi
  • partner tek.id asus
  • partner tek.id advo
  • partner tek.id wd
  • partner tek.id praxis
  • partner tek.id benq
Sabtu, 27 Nov 2021 13:40 WIB

Apple didenda di Italia, diduga komersilkan data pengguna

Diklaim juga bahwa baik Apple maupun Google tidak memberikan informasi yang tepat kepada pengguna tentang data mereka yang digunakan untuk tujuan komersial.

Apple didenda di Italia, diduga komersilkan data pengguna

Baru-baru ini Apple dan Google didenda 10 juta euro (Rp163 miliar) oleh Otoritas Persaingan Italia karena diduga menggunakan data pengguna untuk tujuan komersial tanpa persetujuan mereka. Praktik ini disebut pelanggaran terhadap Kode Konsumen Italia.

Pihak berwenang mengklaim Apple secara langsung mengeksploitasi nilai ekonomi dari data pengguna yang dikumpulkannya untuk “meningkatkan penjualan produknya dan/atau produk pihak ketiga melalui platform komersial milik perusahaan (App Store, iTunes Store, dan Apple Books).”

Diklaim juga bahwa baik Apple maupun Google tidak memberikan informasi yang tepat kepada pengguna tentang data mereka yang digunakan untuk tujuan komersial. Dilansir dari Gizmochina (27/11), pembacaan denda bahkan mengklaim Apple tidak menyediakan cara untuk memilih keluar dari penggunaan data tersebut.

Pembacaan denda menambahkan Apple hanya memberi tahu penggunanya bahwa data akan digunakan untuk meningkatkan pengalaman mereka, bukan untuk digunakan secara komersial. Ini benar dalam arti bahwa prompt ditampilkan saat menggunakan App Store yang mengatakan Apple dapat menggunakan beberapa data pengguna untuk “mengaktifkan fitur, mengamankan layanan kami, atau mempersonalisasi pengalaman pengguna.”

Namun sementara otoritas telah dengan tepat menguraikan kurangnya pengakuan Apple atas data yang digunakan untuk tujuan komersial, otoritas tersebut gagal memberikan contoh yang tepat dari Apple yang mengambil bagian dalam kegiatan tersebut.

Kebijakan privasi Apple menyatakan bahwa perusahaan hanya akan menggunakan data pribadi untuk mendukung layanannya, mematuhi undang-undang setempat, mencegah penipuan, dan untuk tujuan komunikasi. Data pribadi dapat digunakan untuk tujuan lain dengan persetujuan pengguna.

Share
×
tekid
back to top