sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id telkomsel
Selasa, 18 Apr 2023 16:05 WIB

Teleskop James Webb tangkap dua galaksi bergabung

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menyaksikan gambar menakjubkan dari penggabungan dua galaksi.

Teleskop James Webb tangkap dua galaksi bergabung

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menangkap gambar yang indah dari peristiwa kosmik dramatis: dua galaksi bertabrakan. Dua galaksi spiral sedang dalam proses penggabungan, dan bersinar terang dalam panjang gelombang inframerah tempat James Webb beroperasi, bersinar dengan cahaya lebih dari satu triliun matahari.

Tidak jarang dua (atau lebih) galaksi bertabrakan dan bergabung, tetapi dua galaksi yang digambarkan di sini memancarkan cahaya inframerah yang sangat terang. Pasangan ini memiliki nama gabungan, Arp 220, karena muncul sebagai objek tunggal jika dilihat dari Bumi. Dikenal sebagai galaksi inframerah ultraluminous (ULIRG), Arp 220 bersinar jauh lebih terang daripada galaksi spiral biasa seperti Bima Sakti.

Dilansir dari Digital Trends, Arp 220 terletak sejauh 250 juta tahun cahaya, tetapi pancarannya yang terang membuat Webb mampu menangkap objek tersebut menggunakan Near-Infrared Camera (NIRCam) dan Mid-Infrared Instrument (MIRI). Dengan menyisir data dari kedua instrumen ini, para ilmuwan dapat melihat objek tersebut dalam panjang gelombang inframerah-dekat dan inframerah-menengah.

Meski proses tabrakan galaksi bisa bersifat destruktif, ini juga bisa menciptakan banyak bintang baru — seperti yang terjadi dalam kasus ini. “Tabrakan dua galaksi spiral dimulai sekitar 700 juta tahun yang lalu,” kata para ilmuwan Webb. “Itu memicu ledakan pembentukan bintang yang sangat besar. Sekitar 200 gugus bintang besar berada di wilayah padat berdebu sekitar 5.000 tahun cahaya (sekitar 5% dari diameter Bima Sakti). Jumlah gas di wilayah kecil ini sama dengan semua gas di seluruh galaksi Bima Sakti.”

Arp 220 sebelumnya dicitrakan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble pada tahun 2008. Membandingkan kedua gambar tersebut tidak hanya menunjukkan perbedaan saat mengamati dalam panjang gelombang yang berbeda, karena Hubble melihat bagian spektrum cahaya tampak dibandingkan dengan inframerah Webb, tetapi juga menunjukkan seberapa banyak lebih detail terlihat berkat kemajuan teknologi selama 15 tahun terakhir.

Perbedaan lainnya adalah pada lonjakan penguraian sinar yang menjadi ciri khas gambar James Webb: bentuk bintang bersudut enam disebabkan oleh cermin primer heksagonal teleskop.

Share
×
tekid
back to top