sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id telkomsel
Selasa, 09 Jul 2024 08:49 WIB

Router Wi-Fi asal Belanda bisa deteksi maling

Keamanan Wi-Fi biasanya berarti menjauhkan penyusup virtual dari jaringan kita, namun sistem baru mengklaim dapat menggunakan jaringan Wi-Fi untuk mendeteksi penyusup fisik.

Router Wi-Fi asal Belanda bisa deteksi maling

Keamanan Wi-Fi biasanya berarti menjauhkan penyusup virtual dari jaringan kita, namun sistem baru mengklaim dapat menggunakan jaringan Wi-Fi untuk mendeteksi penyusup fisik. Wi-Fi Home Alarm System dari Gamgee dapat belajar mengenali orang dan hewan peliharaan yang ada di sana dan memperingatkan kamu jika ada orang asing – atau bahkan ketika orang lanjut usia terjatuh.

Rumah kita sudah penuh dengan sinyal Wi-Fi yang tidak terlihat, yang berkeliaran menghubungkan ponsel, laptop, lampu, lemari es, dan pada dasarnya segala sesuatu yang bisa dijadikan “pintar” saat ini. Meskipun kita dapat melihat atau merasakan sinyal-sinyal ini, kita meninggalkan dampaknya saat kita bergerak di sekitar rumah.

Dilansir dari New Atlas (9/7), penelitian terbaru menunjukkan bahwa algoritma khusus dapat digunakan untuk menganalisis pantulan sinyal Wi-Fi dan mendeteksi seseorang di dalam ruangan, bahkan melalui dinding. Kemajuan lebih lanjut dilakukan untuk membedakan individu berdasarkan tinggi badan, bentuk tubuh, atau bahkan cara mereka berjalan, dan menghitung hingga 20 orang dalam satu ruangan.

Kini, sebuah startup Belanda bernama Gamgee menerapkan teknologi tersebut ke dalam produk konsumen. Sistem Alarm Rumah Wi-Fi tersebut terdiri dari sekumpulan router yang membentuk jaringan mesh, yang pertama-tama memastikan koneksi internet yang andal di seluruh rumah. Namun fungsi utama lainnya tentu saja adalah mereka kemudian dapat mendeteksi gerakan dengan bantuan algoritma bawaan.

Menurut perusahaan, fase pelatihan selama dua minggu memungkinkan sistem belajar mengenali “sidik tubuh” penghuni, pengunjung tetap, bahkan anak-anak dan hewan peliharaan. Setelah itu, gerakan yang tidak dikenal akan memicu pemberitahuan kepada pengguna, memungkinkan mereka memberi label pada tamu baru – atau mengingatkan mereka akan potensi penyusup, bahkan hingga ke ruangan atau bagian tertentu dari rumah tempat mereka berada.

Kasus penggunaan lain yang tampaknya dilakukan adalah memantau pergerakan lansia di sekitar rumahnya, dan memperingatkan anggota keluarga jika terjadi terjatuh.

Dikendalikan melalui aplikasi, sistem deteksi dapat dijalankan sepanjang waktu atau hanya saat kamu keluar rumah. Kamu tidak perlu membawa perangkat Wi-Fi apa pun – cukup mengenali semuanya dari sinyal yang sama yang dikirimkan.

Ini mungkin terdengar sedikit menakutkan dari sudut pandang privasi, tetapi Gamgee menegaskan bahwa semua data gerakan diproses dan disimpan di router itu sendiri, dan tidak pernah di cloud. Namun, gagasan bahwa kamu dapat meninjau “riwayat pergerakan”, termasuk anggota keluarga mana yang masuk ke ruangan mana, kapan dan untuk berapa lama, terasa agak meresahkan.

Wi-Fi Home Alarm System Gamgee saat ini sedang mencari pendanaan di Indiegogo, dengan janji sebesar €295 (Rp5 juta) yang akan memberi kamu satu set tiga router, atau €345 (Rp6 juta) untuk empat router. Jika semuanya berjalan lancar, pengiriman akan dimulai pada Januari 2025.

Share
×
tekid
back to top