sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id telkomsel
Jumat, 17 Nov 2023 14:50 WIB

Peneliti gunakan medan magnet untuk pantau gula darah

Para peneliti menggunakan medan magnet untuk pemantauan glukosa darah non-invasif. Teknologi ini disebut MRS.

Peneliti gunakan medan magnet untuk pantau gula darah

Synex Medical, sebuah firma riset bioteknologi yang berbasis di Toronto yang didukung oleh Sam Altman (CEO OpenAI), telah mengembangkan alat yang dapat mengukur kadar glukosa darah tanpa perlu ditusuk jari. Alat ini menggunakan kombinasi medan magnet rendah dan gelombang radio frekuensi rendah untuk mengukur kadar gula darah secara langsung secara non-invasif saat pengguna memasukkan jari ke dalam perangkat.

Alat tersebut menggunakan spektroskopi resonansi magnetik (MRS) yang mirip dengan MRI. “MRI menggunakan medan magnet untuk membuat gambar distribusi proton hidrogen dalam air yang melimpah di jaringan tubuh kita. Di MRS, prinsip dasar yang sama digunakan untuk mendeteksi bahan kimia lain yang mengandung hidrogen”, kata Associate Professor University of Toronto, sebagaimana dilansir dari Engadget.

Ketika ujung jari pengguna ditempatkan di dalam medan magnet, frekuensi molekul tertentu, dalam hal ini glukosa, diukur dalam bagian per juta. Meskipun proyek ini fokus pada glukosa, MRS dapat digunakan untuk mengukur metabolit, termasuk laktat, keton, dan asam amino.

Matthew Rosen, seorang fisikawan Harvard yang penelitiannya mencakup fisika dasar hingga bioimaging di bidang MRI, mengatakan bahwa menurutnya perangkat ini “pintar” dan “ide yang bagus.” Teknologi resonansi magnetik adalah teknik umum yang digunakan untuk analisis kimia senyawa, teknologi resonansi tradisional beroperasi pada medan magnet tinggi dan harganya sangat mahal.

Synex menemukan cara untuk mendapatkan pembacaan yang jelas dari medan magnet rendah. “Mereka benar-benar mengatasi tantangan tersebut dengan mengembangkan metode yang memiliki sensitivitas dan spesifisitas tinggi,” kata Rosen. “Sejujurnya, saya telah melakukan resonansi magnetik selama tiga puluh tahun. Saya tidak pernah berpikir orang bisa melakukan glukosa dengan mesin benchtop… Anda bisa melakukannya dengan mesin besar tanpa masalah.”

Profesor Andre Simpson, seorang peneliti dan direktur pusat di University of Toronto juga mengatakan bahwa menurutnya perangkat Synex adalah “yang sebenarnya”. “Mesin MRI dapat muat di seluruh tubuh manusia dan telah digunakan untuk menargetkan konsentrasi molekul di otak melalui spektroskopi lokal,” jelasnya. “Synex telah mengecilkan teknologi ini untuk mengukur konsentrasi di jari. Saya telah meninjau kertas putih mereka dan melihat instrumennya berfungsi.” Simpson mengatakan kemampuan Synex untuk melakukan retrofit teknologi MRS ke dalam kotak kecil adalah suatu prestasi teknik.

Share
×
tekid
back to top