sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id acer
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id poco
Rabu, 06 Mar 2024 13:06 WIB

Google merombak hasil pencarian untuk meminimalisir spam SEO

Google mengumumkan bahwa pada bulan Mei mendatang, mereka akan meluncurkan pembaruan peringkat SEO yang bertujuan untuk menyaring konten berkualitas terendah dari hasil pencarian.

Google merombak hasil pencarian untuk meminimalisir spam SEO

Menghadapi keluhan akan penurunan kualitas hasil pencariannya, Google tengah mengambil langkah besar dengan menyesuaikan algoritmanya untuk menyaring konten yang dianggap spam atau otomatis. Perusahaan teknologi raksasa ini mengumumkan bahwa pada bulan Mei mendatang, mereka akan meluncurkan pembaruan peringkat yang bertujuan untuk "menyaring konten berkualitas terendah dari hasil pencarian".

Salah satu poin penting dari perubahan tersebut adalah kemampuan Google untuk lebih baik dalam mengidentifikasi dan menghilangkan konten otomatis, khususnya konten yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan yang sulit terdeteksi.

Dilansir dari engadget.com (6/3), Google mengklaim bahwa langkah ini didasarkan pada pembelajaran dari penyesuaian algoritma yang dilakukan pada tahun 2022 untuk mengurangi konten yang tidak membantu atau tidak orisinal, dan sekarang diterapkan dalam pembaruan baru ini.

Perusahaan ini yakin bahwa perubahan tersebut akan mengarahkan lebih banyak lalu lintas pengguna ke "situs-situs yang membantu dan berkualitas tinggi." Dengan kombinasi pembaruan dari dua tahun lalu, Google memperkirakan bahwa revisi ini akan mengurangi hasil pencarian spam dan tidak orisinal hingga 40 persen.

"Perbaikan ini melibatkan penyempurnaan sistem peringkat inti kami untuk membantu kami dalam memahami apakah halaman web tersebut tidak membantu, memberikan pengalaman pengguna yang buruk, atau terasa diciptakan hanya untuk mesin pencari bukan untuk manusia," kata Elizabeth Tucker, direktur manajemen produk Google. "Ini termasuk situs-situs yang dibuat khusus untuk mencocokkan kueri pencarian yang sangat spesifik."

Langkah Google ini tampaknya ditujukan untuk mengatasi masalah spam SEO yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan dengan catatan mereka tentang penyalahgunaan konten berskala. Google menyatakan bahwa mereka sedang memperkuat pendekatannya terhadap masalah konten otomatis yang semakin canggih, serta menyasar spam yang dibuat oleh manusia secara tradisional.

"Saat ini, metode pembuatan konten secara berskala semakin canggih, dan tidak selalu mudah untuk mengetahui apakah konten tersebut dihasilkan sepenuhnya melalui otomatisasi," ungkap Tucker. Google meyakini bahwa perubahan ini "akan memungkinkan kami mengambil tindakan terhadap berbagai jenis konten yang memiliki sedikit atau bahkan tidak memiliki nilai, seperti halaman yang mengklaim memberikan jawaban atas pencarian populer tetapi sebenarnya tidak memberikan konten yang berguna."

Peternakan konten yang menciptakan konten dengan cepat untuk memanipulasi sistem pencarian memang menjadi masalah yang semakin meningkat. Oleh karena itu, perubahan yang diusung oleh Google — jika berhasil sesuai yang dijanjikan — akan disambut dengan hangat.

Meskipun demikian, perlu dicermati apakah perubahan tersebut akan berdampak pada situs-situs yang pada awalnya dianggap terpercaya namun akhir-akhir ini mulai menggunakan konten spam yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan (seperti yang dilakukan oleh CNET dan Sports Illustrated).

Selain itu, perubahan pada algoritma juga akan menangani praktik situs-situs terpercaya yang menyediakan konten berkualitas rendah dari pihak ketiga dengan tujuan untuk memanfaatkan reputasi baik situs tersebut. Google memberikan contoh situs pendidikan yang menyediakan ulasan pinjaman payday dari pihak ketiga.

Tucker menulis bahwa "kami akan mempertimbangkan konten pihak ketiga yang memiliki nilai sangat rendah dan diproduksi terutama untuk tujuan peringkat, tanpa pengawasan yang ketat dari pemilik situs web sebagai spam."

Terakhir, Google juga berencana untuk memperbaiki cara penanganan situs-situs yang membeli domain yang telah kedaluwarsa dan mengubahnya menjadi mesin klik. Mesin pencari akan mulai memperlakukan situs web semacam itu sebagai spam. Walaupun perbaikan ini akan memberikan dampak yang signifikan, Google memberikan waktu dua bulan kepada pemilik situs untuk menyesuaikan diri sebelum perubahan pada mesin pencari berlaku pada tanggal 5 Mei mendatang.

Share
×
tekid
back to top