sun
moon
Premium Partner :
  • partner tek.id poco
  • partner tek.id telkomsel
  • partner tek.id samsung
  • partner tek.id realme
  • partner tek.id acer
Selasa, 09 Jul 2024 07:26 WIB

AI ini mencalonkan diri sebagai anggota parlemen Inggris

Sebuah AI bernama “AI Steve” baru-baru ini mengumumkan partisipasinya untuk menjadi calon anggota parlemen Inggris.

AI ini mencalonkan diri sebagai anggota parlemen Inggris

Isu AI yang akan menggantikan pekerjaan manusia tampaknya tidak hanya berlaku untuk lini pekerjaan umum saja. Soalnya, teknologi AI saat ini sudah sangat canggih dan mampu mengerjakan tugas yang tadinya membutuhkan ahli manusia untuk mengerjakannya.

Selain dokter, ada satu lagi nih profesi “kelas atas” yang terancam untuk digeser oleh AI. Di Inggris, baru-baru ini ada sebuah AI yang dicalonkan untuk menjadi anggota parlemen, bersaing dengan calon lainnya.

AI yang satu ini disebut sebagai “AI Steve”, yang dimana merupakan AI yang dibuat oleh pengusaha dan calon politikus bernama Steve Endacott. AI ini merupakan avatar digital yang dimodel berdasarkan Steve itu sendiri.

Untuk tahun ini, AI Steve maju sebagai kandidat independen, dan di situs webnya, dia menawarkan kepada para pemilih yang tertarik kesempatan untuk mengobrol dengannya melalui portal AI generatif, serta menyampaikan saran kebijakan, yang kemudian, secara hipotetis, dapat dimasukkan ke dalam platform politik avatar tersebut, seperti dilansir dari laman Gizmodo (10/7).

Tapi, nyatanya, AI Steve tidak benar-benar dapat berpartisipasi dalam hal-hal mendasar dalam politik, seperti menghadiri rapat. Jadi Endacott, orang yang menjadi dasar avatar tersebut, akan menghadiri rapat umum dan rapat tersebut menggantikan AI Steve. 

Di situs webnya, AI Steve mengakui bahwa "Steve Endacott, seorang Pengusaha Sussex, telah menciptakan banyak ide kebijakan awal dan akan 'secara fisik' menghadiri Parlemen untuk memberikan suara pada kebijakan sebagaimana dipandu oleh AI."

AI Steve sebenarnya dirancang oleh sebuah perusahaan bernama Neural Voice yang saat ini diketuai oleh Endacott.

“AI Steve akan menyalin dan menganalisis percakapan yang dilakukannya dengan para pemilih dan mengajukan isu-isu kebijakan kepada ‘validator’ atau orang-orang biasa yang dapat menunjukkan apakah mereka peduli dengan suatu isu atau ingin melihat kebijakan tertentu diberlakukan,” tulis AI Steve, di dalam website resminya.

“Sementara Endacott mengatakan bahwa ia memperkirakan pendapatnya sendiri atau preferensi kebijakan mungkin berbeda dari AI Steve di beberapa titik, ia mengatakan bahwa ia berkomitmen untuk memberikan suara sesuai dengan preferensi konstituen sebagaimana diungkapkan melalui AI Steve.”

Dalam banyak hal, Endacott tampaknya memainkan permainan yang sama dengan yang dimainkan oleh banyak kandidat politik Amerika baru-baru ini, di mana mereka menggunakan AI untuk menarik berita utama dan perhatian viral. 

Bagi banyak calon politisi, AI tidak akan berguna selain sebagai perhiasan mengkilap untuk menarik perhatian ke situs web kampanye. Harus diakui, Endacott telah menggunakan teknologi ini secara signifikan lebih jauh daripada orang-orang pada zamannya dengan mengklaim bahwa kalian benar-benar dapat memilih sebuah perangkat lunak, yang seharusnya membantu kampanyenya.

Jika AI Steve entah bagaimana terpilih menjadi anggota Parlemen, Endacott akan terus "menggantikan" doppelganger berbentuk AI tersebut, meskipun rincian tentang bagaimana hubungan pembagian kekuasaan yang aneh ini akan dinegosiasikan di masa mendatang memang masih samar.

Share
×
tekid
back to top